Pernahkah kamu bolos?


Amrin membolos.. kata bu guru…
Gue sering bolos. Waktu TK ampe SD sih ga kepikiran ama enaknya bolos.
Masuk SMP baru deh gue nyobain yang namanya bolos atau mabal. Itu pun belom dalam true senses apa yang disebut bolos atau mabal. Modus operandi-nya cuma pura-pura telat kalo males masuk pelajaran pertama, karena kalo telat kita ga dibolehin masuk kelas. Jadi disuruh ngangkut-ngangkutin tong sampah doang. Which is cool, karena yg penting ga masuk kelas heheh..
Pas SMA, baru deh, ngerasain nikmatnya bolos atau mabal.
Buat gue ada dua jenis bolos/mabal:
Satu. Bolos satu jenis mata pelajaran atau bbrp mata pelajaran, jadi masih datang ke sekolah. Ada beberapa sebab dari kebolosan ini, males aja (alasan kuat!), blum bikin tugas/pr buat pelajaran itu, bakal ada ulangan/ujian (mending ikut susulan, bego banget yah), dan yg terakhir, justifikasi bolos itu adalah karena pelajarannya bukan pelajaran eksak.
Gile hehe.. sma gue dulu super duper arogan bin sombong ttg yg satu ini. Anak2xnya pengen belajar pelajaran eksak semua, matematik, fisika, kimia dan pelajaran lain yg di UMPTN-kan. Di lain itu sori aja. Mending mabal alias bolos, trus di perpus belajar mafiki tadi itu. Atau bolos di kelas, tapi pas bimbel masuk (hehehehhh..). Ada 11 kelas tiap angkatan, 8 kelas fisika, 2 kelas biologi dan satu satu kelas sosial.
Tentu kesombongan itu semua ga ada gunanya sekarang, karena baru sekaranglah kita tau bahwa temen2x yg belajar ilmu sosial itu yang sekarang justru gajinya lebih gede2x heheh..
Tipe Dua. Adalah jenis bolos seharian, sama sekali ga ke sekolah. Tentu aja ini adalah hari2x spesial ketika gue bangun tidur dan mutusin, kayaknya hari ini gue males banget dan butuh diem di rumah. Nyokap gue yg baek banget, cuma bakal nanya, ga sekolah hari ini? Ga ah males gue jawab, ntar bilangnya sakit aja. Dan nyokap gue yg sangat pengertian itu bakal ngebiarin anaknya di rumah hari ini..
Gue pikir saat itu, gue butuh buat hit rock bottom buat kembali lagi semangat. Kamu perlu break the rutinitas dulu buat bisa kembali semangat dan menghadapi dunia luar.
Itu kenapa bolos dan mabal itu asik banget. It’s you against the system. Untuk satu brief moment itu, kamu menentang semua aturan dan memutuskan untuk: “Nggak! saya ga mau masuk kelas dan mau bolos”. In order to be resurrected, you need to die first.
Dan bolos saat itu adalah symbol “die”-nya gue untuk hari itu, supaya besoknya gue bisa ressurected, bisa diidupkan kembali. Yey! Vivat bolos! 🙂
Pas kuliah, tentu aja semua ritual bolos itu jadi ga berarti.
Ga ada ketakutan bakal ketauan guru, ga ada breaking rutinitas, karena toh kuliah juga ga tiap hari dan ga di jam yang sama. Tiba-tiba aja gue nge-abuse bolos sebagai sistem breaking the rutin gue. Di masa-masa tertentu gue bisa spent the whole week tanpa sekalipun masuk kelas, tapi seminggu itu gue ada di kampus.. heheh.. so many things so much to do di kampus dulu. Dan dari sekian banyak hal yg perlu dikerjain, kebanyakan ga termasuk untuk hadir di kelas.
Dan sekarang..
Sekarang gue pikir gue butuh ritual bolos lagi. Bolos dari kehidupan. Momen-momen dimana untuk sesaat kamu lari dari tanggung jawab, rutinitas, hal-hal biasa dan melakukan hal-hal yang ga biasa.
Pergi di pagi hari, dan… nggak datang ke kantor but instead kamu jalan2x ke tempat2x yg belum pernah kamu datengin.
Atau bangun di pagi hari dan mutusin. Ga ah gue ga ngantor hari ini tanpa sebab, ga sakit, ga ujan, ga ada apa-apa, tapi, di saat itu kamu mutusin sesuatu lagi buat diri kamu sendiri. Kamu ga ngikutin arus ama apa yg udah ditentuin ama keharusan disekeliling kamu. You are taking the rule into your own hand.
Ngerasain lagi bahwa diri kamu masih punya power buat melakukan sesuatu di idup kamu. The power that be!
Kamu perlu itu, gue perlu itu, setidaknya untuk satu masa singkat, kita perlu ambil kehidupan kita lagi. Taking your life again, making your own rule!
Only when you have nothing then you can FREE to do anything…
We need to hit rock bottom, we need to break the rules, we need to die in order to be resurrected.
Ayo kita bolos!