Sholat Jumat


Hmm gue termasuk yang cukup beruntung nih walo tinggal di Bangkok, dimana mayoritas, 90% beragama Budha, tapi gue masih sempet buat sholat jumat tiap minggu.
Ini karena deket kantor gue ada perkampungan orang islam dan ada mesjidnya disitu. Masjid Bandon namanya. (Don’t ask about the name)
Seperti biasa walo ritual ibadah sih sama ama di Indonesia, tapi ada hal2x kecil yang gue perhatiin beda ama yang biasanya dilakuin di Indonesia.
Pertama, mesjid ini lumayan besar dan bagus. Dua tingkat, Imam dan khotibnya ada di tingkat kedua. Cuma kalo di Indonesia pas sholat jumat biasanya itu yang sholat pada luber ampe keluar2x, di mesjid ini di tingkat atasnya paling penuh setengahnya, dan di tingkat bawahnya juga penuh setengahnya juga.
Nah kenapa ga disatuin aja bareng2x di satu tingkat? hehehe. Mungkin biar ga bosen kali yee. Minggu ini gue solat di tingkat atas, minggu depan gue solat di tingkat bawah. Siapa tau bisa adu maen bola juga antara mereka yg solat di tingkat atas ama di tingkat bawah.
Pantesan gue suka liat ada orang yang berdiri bingung di depan mesjid. Gue rasa itu orang bingung dan lupa, minggu ini dia giliran solat di tingkat mana ya? Di tingkat atas apa di tingkat bawah? πŸ™‚
Kedua, tempat wudhunya pake tempat duduk! Jadi pas kamu wudhu tuh ga sambil berdiri tapi sambil duduk. Gue rasa sejarahnya karena banyak yang punya masalah pas wudhu bagian kaki, kan harus berdiri di atas satu kaki tuh. Buat sebagian orang ini jadi masalah. Apalagi mereka yang gemuk, karena jadi susah buat berdiri diatas satu kaki.
Tapi kalo emang itu sebabnya, wudhu dengan posisi duduk ini juga ga menyelesaikan masalah, karena walo ga harus berdiri diatas satu kaki, tapi manuver2x pas wudhu kok malah jadi kurang leluasa? Kan keganjel perutnya…
Gue walo ga gemuk2x amat, kalo boleh sih milih wudhu sambil berdiri aja. Karena GUE BISA KOK BERDIRI DIATAS SATU KAKI!! (Kenapa harus nyolot?) πŸ™‚
Ketiga, biasanya di Indonesia kan pas sholat jumat gini, pas khotbahnya, dikelilingin kencleng buat siapa yang mau nyumbang ama mesjid itu. Kadang, ada yg dikelilingin, ada juga yang di pintu masuknya aja, sering kali sih ada di dua-duanya. Nah di mesjid di Thailand ini sih ga ada kencleng. Yang minta sumbangan sih ada, abis sholat dia ngegelar kain buat nerima sumbangan, biasanya ini rumah yatim piatu atau apa gitu. Tapi mesjidnya ga ngedarin kencleng.
Wah keren juga gue pikir (keren ga sih?), padahal gue udah berencana ngasih tuh tiap minggu, ya udah gue masukin di kencleng di pintu masuknya aja. Karena di deket pintu masuknya itu ada kotak lumayan gede, dari besi, berwarna ijo dengan tulisan thai.
Jadilah tiap minggu biasanya gue masukin 20 baht-an ke kotak itu, biasanya diiringi dengan pandangan aneh bin curiga dari para peminta sumbangan yang emang mangkal di deket situ.
Awalnya gue kira itu pandangan aneh karena mereka sebel aja kali ama gue, bukannya nyumbang ama mereka, malah nyumbang ke mesjidnya. Tapi gue pikir, lah bukannya mending nyumbang ke mesjdinya aja bukan? Jadi gue dengan cuek masukin duit gue ke kencleng itu daripada ngasih ke mereka.
Setelah beberapa minggu, kok gue dapet ide aneh. Jangan2x itu bukan kencleng!
Dan ternyata sodara2x memang bukan! Hkahakhakak. Kotak besi ijo itu adalah kotak surat kayaknya. Bentuknya mirip kencleng, dengan lobang pipih buat masukin sesuatu ke dalemnya.
Pantesannnn gue kok ga pernah liat ada yg masukin uang juga kesitu. Pantessaaan si peminta sumbangan2x ini pada aneh mukanya tiap minggu liat gue masukin uang ke tempat surat. Hkahkahakhak.
Hah ya sudah deh, minggu depan gue bakal nyumbang ama mereka aja. Gue deketin, pandang-pandangin bentar, pilih yang keliatannya paling oke, trus gue tanya “Eh kamu solat di tingkat bawah apa di tingkat atas? Gue anak tingkat atas nih!”
Kalo dia sholat di tingkat atas juga, jadi deh gue nyumbangnya ama dia.

  • Gricelda Tademy

    I live in Dubai. Skype is blocked here. I unblock it with vpnmaster.

  • I stumbled on this article on Bing though I was trying to find something similar, but I just wanted to say fine stuff and I totally agree. Is there any way to subscribe to fresh content?

  • waktu Jum’atan yang mukul bedug mas Enda bukan ? hehe

  • semoga

    Jaman Nabi saw, wudhu klo nggak salah duduk yaaa

  • Di daerah Sulsel, mungkin se-Sulawesi, tempat wudhunya pake tempat duduk juga nda πŸ™‚

  • faruq

    salam!
    pengalaman bagus..!!
    emang di endonesia masih primitip
    wassalam!

  • gw juga mo nanya nich, macam apo sih tempat duduk nyang buat wudhu

  • Enda, Salam kenal!
    Kalo di kampus AIT tempat Jumatannya di mana ya? Gua mau ke situ. Trims lho!

    // yang belum pernah ke selatan Don Muang

  • wah, menarik sekali. Coba kalo ada foto2nya, terutama tempat wudlu yg duduk itu

  • hehe thanks buat semua komennya. gue lagi rada2x males ngapai-ngapain nih. jadi rada lambat. πŸ™‚

  • da, da…. bangun hayooo… anmbil wudhu, udah jumat lagi nih… solat bareng yuk πŸ™‚

  • wahaha! lagian pede amat sih bang kalo itu kotak sumbangan πŸ™‚

    eh, apa wudhu yang berdiri cuman di indo ya? di singapur juga tempat wudhu biasanya ada tempat duduknya…

  • did someone beat u up w/ an ugly stick and die? ke mana aja nda?

  • hahahaha… makanya, baca dulu, baru nyumbang…

  • nda, kalo di amherst dusun gue yg nggak tercinta ini, solat jumat juga ada bagian ceweknya, makanya gue suka ikutan. kalo di jkt kan cewek solat jumat bisa jd tontonan!

    udah gitu tempat duduk buat wudhu juga ada, tp yg make kan nenek2/kakek2 yg berdiri dua kaki aja udah susah apalagi satu kaki…. jd gue biarpun gemuk, wudhu berdiri jugaaaaa….

  • kalo di nyc laen lagi. sholat jumat di masjid orang item. yang ada kaya di gereja, tapi teriaknya bukan haleluyah!!…tapi khotib lagi khotbah tiba2 suka ada yg teriak allahu akbar!! diikuti seisi masjid, atau teriakan2 laen. pokona rame pisan.

  • laahh.. si enda, yang ada itu duitnya diambil ama tukang pos.. makanya mulai belajar thai dong.. jadi ngarti tulisan2nya.. jangan2 elo kalo ngirim surat naronya di box buat tempat sampah laggiihhh…

  • Da, bandon itu bahasa thai ya? Artinya apaan? Cariin dong di kamus… :p

    Mengenai perut elo nDa… ah sorry, gak boleh ngebahas fisik ya?

  • [quote]kaya mkn ga, tapi cukup aja kali :)[/quote]..
    entah deh, tapi kalo selama ini.. paling tabungan si mesjid paling banter 3D aja.. nggak pernah sampe 30D πŸ˜›

  • priskapricilia

    padahal bialin aja macukin kotak culat..jangan mau cama atuh cama penyumbang yg lain….:-)…bial meleka ucaha ngambilnya he he he

  • btw, pa enda, khotbahnya pake bahasa apa? soalnya kalo di bandung mah suka pake bahasa sunda (nya he-eh atuh)

  • by the way nda…now that u n I sama – sama di tinggal bini…..d’u think it’s a good idea gua ke bkk ketemu elu and…well..mmm u know.. *tandukkkksss*

  • apri

    pak enda mau tanya?? apakah setelah sholat tsb ada yg kehilangan sandalnya kagak. kalo iya jangan-jangan….. πŸ˜‰

  • waduh…mungkin di negara manaaaa gitu wudhunya bisa sambil tiduran kali yah?

  • snydez, kaya mkn ga, tapi cukup aja kali πŸ™‚

    dhea, kalo soal ikan gue ga pasti :), yg pasti sih kalo lain bank, lain mbak2x customer servicenya hekheke

    udah lama ga ketemu air kali bey, atau udah lama ga ketemu kakinya? :))

    anjrit an, brutal pisan sma maneh euy hkahakha. di loteng kepsek ama guru2xnyah yg solatnya yah? :))

    deksay, imamnya pake peci kok, pake tongkat malah, gajahnya juga (?) :))

    ilsa, gimana bayinya, udah bisa apa? udah bisa maen sepeda? hehe.. buat ilsa dan yg lain, jangan cerita juga kalo tempat wudhunya cuma pake tempat duduk aja mah ya. kalo udah pake televisi dan stereo set, nah baru cerita ya. hikhikhikhi

    okke, kan keganjel perutnya ama dompet maksudnya! anyway, iya jangan nyela fisik, nyela kimi aja atau nyela matematik hikhikhikhik..

  • tapi manuver2x pas wudhu kok malah jadi kurang leluasa? Kan keganjel perutnya…

    hmmm….

    ah gak jadi ah, gak boleh nyela fisik yah?

  • Tambah garing aja nih, sejak ditinggal bini…:)
    Soal tempat wudhu yg ada tempat duduknya, di halaman Masjidil Aqsha, tempat wudhunya juga ada tempat duduknya tuh… Kayaknya bener yg lu bilang, kalo orang Onta eh Arab tuh gendut2, jadi agak2 susah kalo harus bongkok buat wudhu…

  • hwahaha.. itu pada pake peci ga imamnya?
    kedua, sarung cap gajah kayaknya laku keras di bangkok ya?

  • an

    waktu aan sma, abah enda.. itu kalo tingkat atas mah buat anak kelas satu. anak kelas tiga ama kelas dua di tingkat bawah. jadi anak kelas satu kalo mau kekelasnya kan lewat bawah, biasanya dipalakin dulu ama senior.hehhee. kayanya sih, berhubung abah enda di tingkat atas sholatnya, kejadian diliatin aneh itu karena pengen dimintain sumbangan tapi takut ama abah enda. takut dianggap menghina lambang negara kalo minta sumbangan, hahahhaa… πŸ™‚ feace bah… feace… πŸ™‚

  • obey

    masjid di dubai juga kasih fasilitas duduk bagi mereka yang wudhu. pernah tuh wudhu sebelahan ma emak2 bercadar, doi basuh kakinya khsyu banget, ampe kayak mandi manten heuheuheu

  • wah, pengamalaman yang bagus tuh.. tapi bagaimanapun juga memang benar: lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. begitu khan, kang enda?

  • seumur umur gue solat di mesjid..deket studio gue..
    baru kali ini ada mesjid yang kaya [despite by the look of the mosque]..
    uang tabungannya nyampe 30D!.. wow..

  • bedug sih ga ada det.

    tapi di dream world, kayak dufannya bangkokk, ada gajah beledug.

    itu menjawab pertanyaan kamu ga? :))

  • PERTAMAA!!!
    *jingkrak2*

    da, mesjid di sana ada bedug nggak? kalo di Aachen ngga ada soale…