Sholat Jumat


Hmm gue termasuk yang cukup beruntung nih walo tinggal di Bangkok, dimana mayoritas, 90% beragama Budha, tapi gue masih sempet buat sholat jumat tiap minggu.
Ini karena deket kantor gue ada perkampungan orang islam dan ada mesjidnya disitu. Masjid Bandon namanya. (Don’t ask about the name)
Seperti biasa walo ritual ibadah sih sama ama di Indonesia, tapi ada hal2x kecil yang gue perhatiin beda ama yang biasanya dilakuin di Indonesia.
Pertama, mesjid ini lumayan besar dan bagus. Dua tingkat, Imam dan khotibnya ada di tingkat kedua. Cuma kalo di Indonesia pas sholat jumat biasanya itu yang sholat pada luber ampe keluar2x, di mesjid ini di tingkat atasnya paling penuh setengahnya, dan di tingkat bawahnya juga penuh setengahnya juga.
Nah kenapa ga disatuin aja bareng2x di satu tingkat? hehehe. Mungkin biar ga bosen kali yee. Minggu ini gue solat di tingkat atas, minggu depan gue solat di tingkat bawah. Siapa tau bisa adu maen bola juga antara mereka yg solat di tingkat atas ama di tingkat bawah.
Pantesan gue suka liat ada orang yang berdiri bingung di depan mesjid. Gue rasa itu orang bingung dan lupa, minggu ini dia giliran solat di tingkat mana ya? Di tingkat atas apa di tingkat bawah? 🙂
Kedua, tempat wudhunya pake tempat duduk! Jadi pas kamu wudhu tuh ga sambil berdiri tapi sambil duduk. Gue rasa sejarahnya karena banyak yang punya masalah pas wudhu bagian kaki, kan harus berdiri di atas satu kaki tuh. Buat sebagian orang ini jadi masalah. Apalagi mereka yang gemuk, karena jadi susah buat berdiri diatas satu kaki.
Tapi kalo emang itu sebabnya, wudhu dengan posisi duduk ini juga ga menyelesaikan masalah, karena walo ga harus berdiri diatas satu kaki, tapi manuver2x pas wudhu kok malah jadi kurang leluasa? Kan keganjel perutnya…
Gue walo ga gemuk2x amat, kalo boleh sih milih wudhu sambil berdiri aja. Karena GUE BISA KOK BERDIRI DIATAS SATU KAKI!! (Kenapa harus nyolot?) 🙂
Ketiga, biasanya di Indonesia kan pas sholat jumat gini, pas khotbahnya, dikelilingin kencleng buat siapa yang mau nyumbang ama mesjid itu. Kadang, ada yg dikelilingin, ada juga yang di pintu masuknya aja, sering kali sih ada di dua-duanya. Nah di mesjid di Thailand ini sih ga ada kencleng. Yang minta sumbangan sih ada, abis sholat dia ngegelar kain buat nerima sumbangan, biasanya ini rumah yatim piatu atau apa gitu. Tapi mesjidnya ga ngedarin kencleng.
Wah keren juga gue pikir (keren ga sih?), padahal gue udah berencana ngasih tuh tiap minggu, ya udah gue masukin di kencleng di pintu masuknya aja. Karena di deket pintu masuknya itu ada kotak lumayan gede, dari besi, berwarna ijo dengan tulisan thai.
Jadilah tiap minggu biasanya gue masukin 20 baht-an ke kotak itu, biasanya diiringi dengan pandangan aneh bin curiga dari para peminta sumbangan yang emang mangkal di deket situ.
Awalnya gue kira itu pandangan aneh karena mereka sebel aja kali ama gue, bukannya nyumbang ama mereka, malah nyumbang ke mesjidnya. Tapi gue pikir, lah bukannya mending nyumbang ke mesjdinya aja bukan? Jadi gue dengan cuek masukin duit gue ke kencleng itu daripada ngasih ke mereka.
Setelah beberapa minggu, kok gue dapet ide aneh. Jangan2x itu bukan kencleng!
Dan ternyata sodara2x memang bukan! Hkahakhakak. Kotak besi ijo itu adalah kotak surat kayaknya. Bentuknya mirip kencleng, dengan lobang pipih buat masukin sesuatu ke dalemnya.
Pantesannnn gue kok ga pernah liat ada yg masukin uang juga kesitu. Pantessaaan si peminta sumbangan2x ini pada aneh mukanya tiap minggu liat gue masukin uang ke tempat surat. Hkahkahakhak.
Hah ya sudah deh, minggu depan gue bakal nyumbang ama mereka aja. Gue deketin, pandang-pandangin bentar, pilih yang keliatannya paling oke, trus gue tanya “Eh kamu solat di tingkat bawah apa di tingkat atas? Gue anak tingkat atas nih!”
Kalo dia sholat di tingkat atas juga, jadi deh gue nyumbangnya ama dia.