Bom dan Pengebomnya

Bom, walo kecil dan ga ada yg meninggal, kemaren meledak di Bandung. Yang meledak terjadi di Bandung Supermal (BSM) satu lagi ditemukan belum meledak di Istana Plaza. Dua-duanya Pusat Perbelanjaan baru yang baru dibuka tahun lalu.
Menurut gue salah satu kesimpulan dari kejadian pengeboman ini adalah bahwa sebenernya, makin banyak bom bisa juga makin bagus. Kan orang malah jadi makin biasa dengernya.
X: “Itu ada bom lagi meledak di pasar”
Y: “Oh, jadi hari ini udah yg kelima dong, kota kita makin meriah aja ya?”
Hkehkehke.. Media juga kan nanti jadi males ngeliputnya.
Headline Koran: SEBUAH BOM MELEDAK.. LAGI.
Pasti ga laku tuh koran.
Wartawan: “Ohh bom meledak lagi? Basi ah, ga baru itu beritanya, udah biasa.”
Nah.. nanti yg buat bom, which is, orang-orang yg sukanya MPO itu (Menarik Perhatian Orang, jaman urdu ga sih bahasanya? hekhek), bakal jadi basi juga ngerasanya.
Pengebom1: “Yaaa, ga ada yg merhatiin bom-bom kita lagi nih, orang-orang pada bosen!”
Pengebom2: “Iya nih.. kita berenti aja yuk!”
Nah! akhirnya berenti deh itu bom-bom kan. Abis ini kan sebenernya jadi masalah supply and demand, pelajaran Ekonomi SMA kelas 1. Ketersediaan terlalu banyak bom yg meledak akan membuat perhatian masyarakat berkurang!
Lagian gue rasa pengebom-pengebom itu adalah mereka-mereka yang KURANG PERHATIAN di masa kecilnya dan GAK PUNYA CEWEK/COWOK pas masa remajanya! Tanda-tandanya jelas kan. Membuat suara-suara ribut, bikin bom, ngebunuhin orang. Ini tanda-tanda orang yang pengen menarik perhatian lawan jenisnya nih!