Hal-hal yang seharusnya diajarin di sekolahan tapi ga

choices.jpgReaksi pertama kali gue setiap kali ada sesuatu yang baru *gue sadari sendiri* yaitu “Kok ga ada yang ngasih tau gue tentang ini?” atau *”Kok ini ga diajarin ya di sekolahan?”*.
Mungkin kamu punya pendapat bahwa sekolah bukanlah tempat dimana kamu bisa *belajar segala sesuatunya* tentang hidup, tapi buat gue, sekolah adalah sebuah lembaga buatan masyarakat dengan tugas mempersiapkan anak didiknya agar memiliki keterampilan lengkap yang kemudian akan digunakan dalam kehidupannya bermasyarakat tersebut. (ciyeh hehe)
Dan atas dasar pemikiran itu, gue ngerasa BANYAK banget *pengetahuan penting* yang seharusnya diajarin di sekolah tapi ga diajarin dan kita harus ngerti sendiri atau tau sendiri berdasarkan pengalaman.
Misalnya:
Bahwa ilmu pengetahuan lahir dari *filsafat* dan keinginan untuk mengendalikan alam, sayangnya justru sekarang filsafat malah cuma jadi salah satu cabang pengetahuan, terbukti dengan adanya *jurusan filsafat*.
Bahwa bagaimana pun kamu belajar dengan keras dan cerdas, nilai *akhir ujian nasional* kamu tetep bakal ditentukan oleh barang yang kamu pelajari di mata pelajaran MEKANIKA FISIKA di kelas 3 SMA, yaitu KATROL.
Bahwa _it doesn’t matter what YOU ARE LIKE, what matter is what YOU LIKE_. Seperti kata *Rob Gordon* di “High Fidelity”:http://us.imdb.com/title/tt0146882/ “.. records, books, movies, this thing matters..”
Atau yang menurut gue SUPER DUPER KRITIS dan penting banget untuk dipelajari mekanisme-nya: *Gimana caranya MENENTUKAN PILIHAN*.
Karena terus terang aja, _apalah hidup ini kalo bukannya serangkaian pilihan?_
Setiap saat kita memilih, jam berapa mandi, apa yang mau kita makan, sekolah mana yang mau kita masukin, jurusan apa yang kita mau ambil, siapa yang kita jadiin PACAR, ISTRI atau SUAMI, kerjaan yang kita ambil, blog yang mau kita kunjungin dan seterusnya dan seterusnya.
Tapi *ga pernah*, ga pernah rasanya gue tau ada sekolah yang memberikan mata kuliah atau kelas tentang “BAGAIMANA CARANYA MEMILIH”.
Karena memilih *ga gampang* sebenernya, sebagian besar orang bahkan *ga mampu memilih* dan membiarkan orang lain memilihkan pilihan buat dia. Padahal kalo ada formulasi, kalo ada misalnya, *10 langkah untuk memilih dengan tepat*, kalo ada kursus tentang memilih, gue rasa akan lebih besar presentasi orang yang memilih pilihan yang benar.
Gini lo nak, cara memilih yang benar:
# Mulai
# Tentukan segala kemungkinan pilihan yang ada
# Cari tau sebanyak-banyak tentang pilihan-pilihan tersebut
# Setiap pilihan memiliki konsekwensi, pilih konsekwensi yang kamu suka
# Lakukan pilihan, kalo ragu kembali ke langkah (1) ATAU *tutup mata dan itung kancing*
# Selesai
_See_, ga gampang untuk memilih.
O, ya hal lain yang menurut gue SEHARUSNYA diajari di sekolah tapi ga, adalah:
*Gimana caranya membedakan pemimpin yang bener dan yang ngaku-ngaku sebagai pemimpin.*

  • Best you should edit the page name
    Hal-hal yang seharusnya diajarin di sekolahan tapi ga – Enda Nasution’s Weblog
    to something more suited for your webpage you make. I loved the post nevertheless.

  • What is captcha code?, pls provide me captcha code codes or plugin, Thanks in advance.

  • mia

    Enda, tulisan ini mengingatkan saya tentang pemikiran beberapa tahun lalu. Sekolah itu terkungkung bangunan gedung, ilmu itu alam semesta. Alangkah senangnya jika ilmu pengetahuan diajarkan melalui pengalaman, bukan melalui buku. Karena (dengan mengutip nobel laureate, Stigler) guru yang baik bukan guru yang mengulang buku, tapi yang memicu keingintahuan para muridnya dan membuat mereka menjadi kesatria ilmu pengetahuan. Andai saja saya dulu sekolah di sekolah terbuka, mungkin saya akan lebih bahagia, dan lebih haus ilmu pengetahuan. Bukan hanya itu yang diajarkan, tetapi juga bagaimana belajar hidup.
    Salam kenal.
    -mia-

  • Victor RUndengan

    Bagi saya sekolah adalah :
    1. Cari Relasi sebanyak-banyaknya (banyak teman banyak kemudahan nantinya)makanya kalau sekolah jangan pelit ngasih contekan, jangan suka tawuran, jangan melawan guru, banyak menolong teman, banyak bergaulah pokoknya.
    2. sekolah adalah sarana utk belajar organisasi, lab uji kebenaran (namanya aja belajar kalau salah yah maklum aja) makanya kalau udah tau salah jangan cari alasan. belajar ngomong, belajar nulis, belajar menerima ketidak adilan, belajar hidup jadi robot (masuk sekolah jam 7 kalau terlambat berdiri dimuka kelas atau sapu halaman) sebab kalau tidak belajar hidup jadi robot kita tidak bisa membedakan mana robot mana manusia,
    3. Sekolah adalah tempat mencari status sosial. coba orang tua kalau ditanya anaknya sekolah dimana ? coba kalau anaknya baru umur 15 tahun udah nggak sekolah kan malu?. so masih lebih enak menyandang status mahasiswa dari pada pengangguran.
    4. Sekolah adalah lahan uang. berapa dana pendidikan habis dikorupsi? kalau mau jadi kepala sekolah berapa dana yg hrs disetor? mau masuk jadi guru (pns) berapa uang yg hrs keluar? mau masuk sekolah swasta yg ngetop berapa puluh juta hrs disediakan ?.
    5. Sekolah adalah pilihan yang mau tidak mau harus kita jalani buktinya adalah semua yg baca, semua yg ngasih comment pernah sekolah dan kalau mau jujur kita sekolah tanpa ditanya oleh orang tua kita apakah kita mau sekolah atau tidak. bahkan ada beberapa yang sudah ditentukan sekolah mana yg harus dimasuki.
    BAGAIMANA CARANYA MEMILIH
    sebelum menentukan pilihan kita harus mengetahui beberapah hal mengenai PILIHAN ATAU MEMILIH yaitu :
    1. Memilih adalah judi
    2. Ada Harga disetiap PILIHAN
    karena pilihan itu adalah judi maka ada kemungkinan salah dalam membuat pilihan. saran saya jangan berjudi sendiri. misalnya dalam memilih pasangan hidup ada yang pacaran 8 tahun ketika menikah setahun udah cerai dengan alasan tidak cocok lagi (salah pilih) namun ada yang cuma pacaran 3 bln ketika menikah rukun dan bahagia. jadi sebelum menentukan pasangan hidup jangan menentukan sendiri. saran saya libatkan Tuhan dalam menentukan segala pilihan misalnya : tanya Tuhan “kalau benar ini pasangan saya, saya mau ketemu dia hari ini tanpa janjian”. namun jangan pilihan sepele tanya Tuhan, jangan dikit dikit tanya Tuhan
    mau makan aja tanya TUhan, kalau itu sich kebangetan.
    dan jika kita menyadari bahwa ada harga disetiap pilihan maka kita hrs siap menerima apapun dari setiap pilihan yang kita buat. bahkan resiko terburuk sekalipun.

  • IcaLL

    ah enda.. kalo sekolahnya kayak yang lu sebutin sih indonesia bakalan jadi negara maju donk, ga seru ah. lagian di mana2 di negara laen juga ga semuanya pada seneng sekola, sampe ada sebutan school suck tuh

  • bagus

    Gw rasa belajar tentang hidup harus dari hidup itu sendiri, bukan secara parsial dari sekolah (sepenuhnya). Udah ada yang baca Totto Chan karangan Tetsuko Kuroyanagi? Sekolah kayak gini mungkin yang ideal kali ya? Atau nggak? Gw gak tau kayak gimana sekolah yang ideal, tapi gw tau hidup gimana yang ideal (buat gw): hidup sepenuhnya hari ini, dan berbahagia setiap saat. Apa lagi yang dicari kan?

  • Gus Dur berucap “kalau bingung milih iya jangan milih >> gitu aja repot”

  • soalnya gawat ‘nda … kalo di sekolah sma ato smp udah dikasih pelajar memilih. bisa2 tiap hari sekolah sepi krn pilihan yg menurut mereka paling enak adalah maen ato iya bener siwoer narik2 kuncirnya si nani hahah

  • Sekolah?…gw cumen inget dulu sukanya narik-2 kuncirnya si nani πŸ˜€

  • nda, gua lagi ngambil S2 nih di aprik… sekolah ttg cara mengatasi bau ketek πŸ˜‰

  • eh kalo sempat ikutan ngisi kuesioner di blog fahmi yah, thx πŸ™‚

  • kalo gue malah lebih sering berkomentar, kok gue belajar ini di sekolah ya? hihihi

  • azo

    berdasarkan 6 hal cara memilih dari Enda..
    saya memutuskan untuk memilih menulis comment

  • wLn

    sekolah cuma buat ngebentuk framework of the mind? I always think that way….
    Iya tu ko step nya cuma 6 sih? (protes aja bisanya)

  • yg jelas di sekolah dulu nggak diajarkan cara memilih kata-kata buat ngasih komen sebuah postingan di blog, nda !!
    jadi speechless nih !!

  • di sekolah gak diajarin, bagaimana membuat blog !!! πŸ˜€ πŸ˜€

  • nah itu tu, gw ngirim tulisan ke PR ttg “kuku-kuku positivis dalam pendidikan nasional”. ga dimuat. sepertinya bukan karena tulisannya yang menghujat dalam nada menyenangkan, tapi karna yang nulis adalah seorang gw, gittulowwh?!? hiks. btw, ceuk maneh baheula, Nda, “The leader is the one who knows the way, shows the way and leads the way”, dan , “Kanst is the leader!”. WAKAKAKAKAKAKKK! Kalo sekarang masih digaung2kan di belitung 8, pasti bkn gara2 positivis(me), tapi mungkin gara2 TRADISI. Sedikit banyak loe (kita, kali!) tanggung jawab jg tugh. morally.

  • hmm.. entah kenapa mbaca postingan ini serasa jadi inget calvin & hobbes en kebenciannya calvin ama sekolah.
    en terus ttg quote-nya high fidelity, bukannya itu at the end si tokoh rob-nya ngerasa klo ‘orang itu defined by what they like’ sebenernya pikiran yg cukup shallow? soalnya di bukunya kan dijelasin ttg gimana si rob tetep bisa seneng ama temen2nya laura yang punya really awful cd collections dan akhirnya change his mind on that view.
    tapi jadi mbayangin klo sekolah gituan ada, trus nanti disuruh mbuat paper ttg how stevie wonder turn into disaster level dong? πŸ˜‰
    (quote dari HF: ‘Rob, top five musical crimes perpetuated by Stevie Wonder in the 80s and 90s? Sub-question… is it in fact unfair to criticize a formerly great artist for his latter day sins, or is it better to burn out and fade away?’)
    hmm.. think i’m going to like that kind of school.

  • nin

    aku juga ngga dibelajarin nge-blog di sekolah lho πŸ˜€

  • Ikutan nimbrung ah..
    Aye nih yg kaga makan bangku skolaan aje punye banyak guru. Ade guru silat, guru ngaji di mesjit.. dll. Soal elmu, wah jgn di tanye.. Dari elmu pencak sampe elmu kudu juga gw bise.. hehehe.. Tul gak bang Enda.? Ngupii yok ah..!! πŸ˜€

  • aku mempunyai 3 anak magang yang dengan pengetahuan minim banget πŸ™ waktu aku tanya ttg hal2 mengenai pelajaran, ia berkata: “gak pernah diajarin di bangku kuliah”
    kenapa yach aku benci banget kalimat itu. padahal banyak hal yang dapat dipelajari, bukan sekedar dari bangku kuliah!
    so, aku bilang aja: “kamu gak akan pernah memperoleh ilmu yang banyak selama kamu ngandalin apa yang kamu dapat dari bangku kuliah”, bener gak kalimatku?

  • Jaman SD dulu, gak ada yang mencalonkan jadi ketua kelas. Malah pada dorong2an :p Btw, tapi di SD diajarin kok bedanya 6 dengan 10, hihihi…

  • fanny

    ini kabar basi sih.. berhubungan soal pilih-memilih, katanya ulangan/ujian dengan cara menjodohkan sudah tidak boleh dipakai lagi.. kenapa? karena jodoh kan di tangan Tuhan… hehehehe… naon sih?! :p

  • yang diajarin de sekolah rata rata ga berguna :p

  • Memilih itu sebuah proses, dan mungkin bisa “memilih” dengan benar setelah “selesai” Sekolah* yang enth kapan πŸ™‚

  • Ndy

    contohlah pemilih di Korea… saking susahnya milih..kertas suara yg full lambang partai bukannya dicoblos malah dijadiin poster di dinding kamar.. ;P ‘dah dilink tuhh…’

  • belajar dari pengalaman hidup, bener kata atta, pengalaman itu sangat mahal lho…:)
    itu sih bukan ’10 langkah untuk memilih dengan tepat’, itu proses decision making yang ada di management bener gak….:P

  • xinda

    Hmm..kayaknya Enda cocok juga nih keterima jadi Profesor-nya School of Life. Paling nggak udah punya gambaran garis besar kurikulumnya. He he he.

  • an

    kalo ada pelajaran tentang menentukan pilihan, nama mata pelajarannya apa ya?

  • atta

    hidup juga sekolah.

  • Comment no 7: Membaca sambil boker, apalagi di toilet yang bisa sambil ngerokok itu asik lagi, kenapa susah coba ? Kan tinggal duduk.
    Tulisannya Enda : Lah bukannya dari kecil pilihan berganda terus yang harus dikerjain kalo ulangan ? Jadi sebenernya udah dilihat membuat pilihan terus. Cuma caranya milih emang beda-beda ada yg pake pengetahuan, nanya sebelah atau itung kancing.

  • chrysalic

    tapi tapi tapi, bagaimana caranya?? membaca saja aku sulit, apalagi membaca sambil boker…
    *nunggu dikemplang Enda*

  • mas enda, this is so true!
    i had a mixed education, pernah ngerasain pendidikan indonesia dan pendidikan LN. to be honest, di indonesia terlalu banyak “guru” dan kurang “pendidik”.
    we were taught, but we were not educated. and certainly, we were not shown to have independent thoughts. apalagi cara memilih.
    things like this gue harus pelajari sendiri through my parents and through life experience outside of school. sekolah di indo tuh terlalu konsen kepada kurikulum dan rumus2 dan fakta2 yg harus dihafalkan; dan bukan konsen kepada membangun karakter orang.

  • Bang Enda bener banget dah, cara2 milih itu kaga pernah di ajarin di sekolah ane…*krn ultah jkt, ane pake bhs betawi seharian eni bang* he2..

  • roi

    hidup ini adalah serangkaian pilihan…bener gitu?
    apa bener dulu kita memilih kehidupan daripada kematian?
    apa bener kita bisa memilih sebagai apa atau siapa kita dilahirkan?
    atau mungkin kita semua memilih untuk tidak mengetahui semua pilihan yang ada?

  • Seharusnya sekolah ngajarin bahwa semua anak adalah pinter, cool, keren jadinya gak ada anak yang ketindes dan ngerasa bahwa dia gak belong ke satu group. Sekolah harusnya ngajarin gimana cara bergaul yang bener en jgn sampe si anak milih2 temen hanya krn gak ‘selevel’. Dipikir2 dulu sebel juga kl skolah hrs pake sepatu hitam yg seragam terus..pdhal pengennya pake sepatu ‘keren'(boro2 keren..padahal sama aja paling setaon-2 taon juga sama2 jebol!hehehehehe), skrg nyadar kl itu bertujuan biar gak ada kecemburuan sosial antara satu anak dengan yang lain..hehehehe…
    Jaman sekarang sekolah juga kudu ngajarin anak muridnya cara nggunain uang yang efisien en efektif, biar pada gak jadi matre…hehehehehe…wah sekolah musti banyak ngajarin banyak hal deh..jaman skrg kl cuman dicekokin matematika,inggris dan teori2 lainnya gak bakalan ampuh. Yang jelas jangan teori mulu..gak ngepek…hehehehe…
    Peace pak guru! πŸ˜€

  • katanya *10 langkah untuk memilih yg tepat*? tapi kok langkahnya cuma 6? :p

  • ilmu yg bermanfaat emang jauh lebih banyak kita dapet dari luar sekolah, tapi gimana2 orang indonesia tetep butuh sekolah, soalnya di indoensia ijazah masih sangat penting. skill/portfolio nomer dua, tul nggak?