Hand phone, Cell Phone dan Henpon

Kapan terakhir kamu ngegunain HP kamu? 1 jam yang lalu, 30 menit yang lalu, 5 menit yang lalu?
Hehe.. kayaknya sekarang idup kita ga bisa dipisahin lagi dari HP. Ini kayaknya lo, karena sebenernya kalo dunia bersih dari henpon juga rasanya ga apa-apa.
Buat gue sendiri, HP sih bukan kebutuhan wajib, tapi emang alat yang memudahkan aja. Misalnya kalo ke mall gede, jalan sendiri-sendiri nyari barang yg berbeda ama istri gapapa, ntar ketemunya lagi bisa pake HP.
Kebayang ga sih, dari teknologi ini aja, bisa jadi jutaan orang sekarang yg dapet penghasilan dari si Henpon ini. Yang kerja di pabrik yg bikin henpon, yg kerja di penyedia GSM-nya, yang kerja jualan henpon, yg kerja jualan voucher, yg bikin asesoris, yg jualan asesoris, yg nyediain download-an ringtone, logo, screen saver waah.. banyak banget.
Dan ini semua karena lahirnya teknologi yg bahkan 10 tahun lalu aja belum umum. Sampe gue kuliah tingkat akhir aja baru beberapa orang yang udah pake henpon, rata-rata masih bertelepon umum ria, atau kalo yang anak kost, paling, jadi ANWAR, anak wartel hehe..
Orang masih bawa2x kartu telepon atau pager. Coba liat sekarang, penggunaan cell phone udah bisa dibilang umum banget. Semua orang pake.
Dua tahun yang lalu, supir taxi bluebird masih malu-malu ama gue bilang kalo dia punya handphone, “Iya nih mas, penumpang ada yang bilang, wah gaya supir taxi punya henpon”. Sekarang gue kebayangnya, hampir semua supir taxi mungkin udah pada punya di Jakarta. (bener ga sih?) 🙂
Di Bangkok sini, semuaaa orang punya dan pake deh kayaknya. Penjual makanan pinggir jalan aja pake, mungkin buat langganan dia bisa ngasih layanan delivery kali ya. Supir taxi, supir bis, ampe tukang ojek punya dan pake HP.
Pernah suatu kali, karena buru-buru mau ketemu seseorang dan takut macet, gue naek ojek disini. Pas di tengah jalan dia ngomong sesuatu dan gue ga ngerti dong. Ngomong apa ini orang dalam bahasa Thai? Alhasil gue bengong.
Trus tau2x dia berhenti, oh ternyata HP-nya dia bunyi, dan dia mau nerima telepon itu dulu!
Dua kali kejadian kayak gini. Dalam hati gue, emang mendesak banget ya teleponnya mas? Kenapa, ada penumpang yg barangnya ketinggalan apa? Heheh..
Tapi itu blom seberapa dong.
Satu kali gue naek ojek lagi, tukang ojeknya cewek (di Bangkok emang ada tukang ojek cewek), sepanjang jalan ini orang ngoceh melulu. Ya ampun! dalam hati gue, mungkin dikira gue ngerti kali ya dia ngomong apa…. eh tapi ternyata sepanjang jalan itu…, dia ngomong ama orang lain… pake Hands Free!