Virus Telanjang


Hari-hari terakhir ini di Bangkok lagi sibuk soal SARS. Di kantor, di rumah-kampus udah mulai banyak peringatan2x tentang supaya hati-hati. Jangan terlalu sering ke tempat publik. Jangan nonton, jangan ke Mall dlsbnya.
Hari sabtu kemaren pas jalan2x ke salah satu mall di BKK, gue udah mulai liat ada yg pake mask. Alhamdulillah kita, gue, istri dan temen2x Indonesia lain di bkk masih baek2x aja, ga ada yg kena.
Salah satu problem yg gue rasa kritikal dengan permasalahan virus seperti ini adalah karena KETIDAKTAHUAN kita sendiri.
Kita ga tau, siapa yang kena, kenanya gimana. Kita ga tau gimana cara pasti ngehindarinnya, kita juga ga tau pasti apa yang bisa kita lakukan.
Karena kita ga tau, makanya kita jadi takut, dan karena takut, akhirnya kita jadi panik.
Nah, sebenernya ketidaktahuan ini bisa ditanggulangi kalo aja si SARS virus itu (atau semua virus) ukurannya cukup besar sehingga bisa keliatan jelas ama kita.
Bayangin kalo misalnya virus itu ukurannya sebesar kuda. Pasti deh ga serem2x amat jadinya.
Apalagi kalo bisa keliatan mukanya, kan bisa ketebak tuh jadinya ini virus baek apa virus jahat dari mukanya.
Jadinya kan gampang teridentifikasi. Kalo gampang keliatan kan jadinya ga ada lagi KETIDAKTAHUAN yg bikin serem ini.
Itu virus bahkan bisa diinterpiu dan diinterogasi tentang apa motif, sebab dan alasan mereka menyerang manusia dan menyebabkan kematian. Bahkan kalo kita ga mikirin soal HAV (Hak Azasi Virus), kita bisa SIKSA aja tuh virus, biar ngaku, minta ampun dan kapok ga ngebunuhin manusia lagi.
Cara penanggulangan lain tentu aja dengan menaruh kamera tersembunyi (hidden camera) di kamar mandi pas itu virus2x ganti baju disitu, ntar kita sebar di internet gambar pas mereka lagi pada telanjang.
Abis mereka sadar bahwa foto2x telanjang virus2x itu menyebar di Internet nanti mereka kan pada dateng sendiri ke kantor polisi buat lapor karena merasa dipermalukan dan menuntut pihak yg bertanggung jawab, nah pas lapor langsung DITANGKEP aja masukin ke penjara, sekap ampe jelek, ampe mati kalo perlu, jadi kan ga ada yg ketularan virusnya lagi.
Aman deh kita jadinya gara2x foto2x telanjang virus2x.