A night in the city

Malem minggu kemaren jalan-jalan ke downtown Bangkok. Ciee.. ciee.. keluar malem ceritanya. Hehe.. kita, gue, Nita ama Banto, ga terlalu jelas sebenernya apa yang pengen kita kerjain. Bisa nonton, bisa ke suatu tempat atau ga jelas ngapain. Yang pasti kita janjian buat ketemu ama mahasiswanya Nita yang sedang ke Bangkok buat ngambil beberapa titipan dan dia baru nyampe di hotel setelah jam 22.00
Setelah kayaknya ga bakalan nonton, (karena yang ada dan layak ditonton cuma Minority Report-nya Tom Cruise dan Banto udah nonton, sedang The Sum of All Fears-nya Ben Afflect belum turun) akhirnya kita jalan ke Siam Square nyari makan. Si Siam Square ini kayak Blok M atau Dalem Kaum deh (Kalo orang Bandung tau :)) Tapi.. jauuuuuhhhhh uhh uhh lebih rapih hehe.. Lumayan enak kata gue sih jalan-jalan disitu doang. Akhirnya setelah nyari-nyari tempat makan kita makan di sebuah cafe yang berada di tingkat dua sebuah cafe lain.. hehe.. namanya Shaley, lumayan enak, rada2x trendy tempatnya. Tapi nyantai, nothing fancy, makanannya lumayan enak dan ga terlalu mahal.
Dari situ, nyari-nyari tempat ngopi, setelah mikir-mikir mending Dunkin’ Donuts atau Starbucks (Duuhh.. kayak gini mikir.. hehe) akhirnya kita milih Starbucks buat nangkring ampe jam 22.00 an. Enak kopinya, walo yang dipesen Nita lebih enak dari yang gue pesen *sigh*, enak banget ngopi hehe.. lumayan bisa nyantai, ngerasain aircon, mendinginkan badan, baca-baca. Kalo ga ada kerjaan kayaknya enak cuma bawa novel, pesen kopi dan nangkring seharian. Buat yang size small satu gelas 40 Bath = Rp 8000, sama harganya sama makanan yang kita makan sebelumnya. πŸ™‚
Jam 22.00 lebihan kita ke hotelnya Pipit (mahasiswanya Nita), dan setelah berhasil menculik dia πŸ™‚ dan dengan make Sky Train-nya Bangkok, BTS, turun di stasiun yang namanya Asok (serasa di film-film nih mau dugem pake metro train hehe..) kita nyampe ke satu tempat yang namanya Ministry of Sound, Kementrian Bunyi hekehke.
Actually gue denger pertama kali tempat itu direkomendasiin ama partner gue pas di Ogilvy, Krestin (thx Kres :)). Pas ampe sana ga yakin juga alamatnya bener, tapi ternyata bener dan kita maen masuk aja, orang-orang masih banyak di luar. Kita ga terlalu yakin nih tempat apaan sih sebenernya, kecuali kayaknya sebuah tempat dugem yang lain. Yang gue tau sih si Ministry of Sound ini asalnya mulanya sebuah club di London Selatan, dan sekarang ada dimana-mana, di Ibiza, Jerman, dan salah satunya di Bkk ini. And it turns out waayy cool man πŸ™‚
Banto ketawa-ketawa seneng terus, hehe… abis ga ada yang nyangka malem itu akhirnya kita jadi tempat kayak Ministry of Sound itu. Dan terus terang kalo direncanain emang rada males juga, perjuangannya berat. Hehe.. tapi karena udah disini.. yahh.. πŸ™‚
Lokasi persisnya di jalan yang namanya Sukhumvit dan belok lagi ke salah satu jalan kecil di jalan itu, biasa disebut Soi, nah tempat ini di Soi 12, berarti belokan ke 12. Jalan aja terus pasti ketemu dan ada tempat parkir gede yang pake valet. Bayar masuknya 500 Bath, ini berarti Rp 100.000 seorang. Lumayan murah karena setelah bayar segitu kamu dapet 2 Free Drinks sama 1 Shot. Gue ga liat daftar shot-nya tapi Free Drinks-nya lumayan keren πŸ™‚ Kamu bisa milih, diantara pilihannya Johnny Walker One, Heineken, VK, Bacardi Breezer atau bisa juga kalo cuma mau Air Mineral atau Soft Drink. Minumannya itu aja sekitar 150 Bath alias Rp 30.000 satunya, jadi lumayanlah rada sebanding ama cover chargenya. Tapi sebenernya lagi, mahal buat gue abis gue cuma minum soft drink hehe..
Dalemnya ada dua tingkat, yang atas lebih rame daripada yang bawah. DJ-nya beda, di bagian atas lagi, ada tempat buat Member Only tapi bukan dance floor cuma meja-meja aja sama lokasi yang enak karena bisa liat ke dance floor. Abis pesen minum kita pindah ke atas. The Parttieeeehh it’s already started, Mhan :). Kombinasi antar musik techno edannn, laser beam sama flashlight ngebikin gerakan kamu jadi slow-mo dan ngebuat seluruh pengalaman itu jadi surreal πŸ™‚
Kita langsung joget-joget hehe.. Semua orang sibuk joget πŸ™‚ Kalo kamu mejemin mata sambil ngerasain musiknya, wah polll banget. Suara bass-nya bikin jantung berdebar-debar dan lantai kayunya bergetar-getar. Semua joget, bule, cewek-cewek thai ama temen-temen cowoknya, ayam-ayam thai yang nyari bule. Bule-bule dari yang tua ama yang belum cukup umur. DJ Fubar (not a real name of course) yang maen malem itu di tingkat atas. Ada cowok-cowok gay yang khas jogetnya, ada bule botak yang susah ngikutin irama, ada cowok thai dengan potongan rambut ala ronaldo!! ada cewek bule yang pindah-pindah cowok, hekehke.. lengkap deh.
Setelah istirahat sekali dan ngambil minuman lagi, kita turun lagi buat terakhir kali. Iya sayang juga, si Ministry of Sound dan semua tempat kegiatan malam di Bangkok ini HARUS tutup jam 02.00 hehe (termasuk Phatpong) .. dan jam 02.00 kurang dikit pestanya berakhir. Bubaran deh. Gila juga si Ministry of Sound itu, tiap hari cuma buka 4 jam, cuma 4 jam kerja! πŸ™‚ Buka jam 22.00 tutup jam 02.00
Di luar masih rame, Bangkok masih seperti jam 20.00. Abis puas ngomentarin semua kelakukan semua orang di dalem tadi (out loud karena toh ga ada yang ngerti bahasa indo) πŸ™‚ sambil makan sosis bakar pinggir jalan sambil duduk di depan Seven Eleven depan jalan, ngira-ngira nih orang-orang pada lanjut kemana nih (hehe.. masa baru jam 02.00 udah pada mau bobo:)), ngobrol-ngobrol dan akhirnya kita pulang.
Check out website-website ini tentang Ministry of Sound, versi resminya (lagi down), versi jerman, versi inggris dan versi thai buat yang mau tau lebih jauh tentang tempat itu. Kamu juga bisa download sample-sample musiknya terutama di website yang versi Inggris.
Jam 03.00 udah ampe rumah lagi pake taxi. Nice experience, and like I said surreal. πŸ™‚