Pertanyaan

pertanyaan.jpg

_”I refuse to answer that question on the grounds that I don’t know the answer” –Douglas Adams_
Punya anak tentu mengubah banyak hal. Diantara banyak hal itu salah satunya yang kepikiran sama gue adalah bagaimana secara otomatis otak si ayah dan ibu memasukkan faktor anak dalam semua pertimbangan dan keputusannya sekarang.
Setiap hal yang kira-kira ada di depan mata dipersiapkan dan dibayangkan.
Bagaimana nanti kalo dia sudah besar? Apa yang akan dia suka? Yang dia tidak suka? Bisa ga nanti dia diatur? Akan aman ga nyimpen DVD-DVD lagi di rak bawah?
Dan banyak persiapan, pertanyaan dan bayangan lagi yang muncul. _Yes, some are concerns, but mostly happy thoughts_ hehe.
Kalo buat gue, diantara banyak persiapan menghadapi Gala besar nanti, adalah bagaimana menyiapkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang mungkin dia tanyakan.
Pertanyaan-pertanyaan besar. _BIG-LIFE-CHANGING-QUESTIONS_.
Bagaimana menjawabnya. Bagaimana menerangkannya.
Gue yakin para bapak-bapak yang udah lebih berpengalaman pasti udah biasa ditanyain anak-anaknya. Cuma daripada nanti gue bisa jawab _”Tanya aja sama mama!”_ dari sekarang gue udah mereka-reka kira-kira jawaban gue bakal seperti apa, sudut pandangnya dari mana, se-elaborate apa kedalaman bahasannya, dan misalnya apa gue akan memberi jawaban pasti atau gue cuma akan memberi _hint-hint_ aja dan membiarkan dia mencari kesimpulan sendiri.
Hal-hal semacam itulah.
Untuk pertanyaan “ringan” gue akan menggantungkan diri pada kemampuan gue berimprovisasi aja, jadi gue cuma mempersiapin jawaban buat pertanyaan-pertanyaan yang “penting-penting” aja, seperti:
_*Kenapa ada bayi?*_
_Gini Ga, hampir semua spesies di dunia ini terdiri dari dua jenis kelamin, yaitu jantan dan betina. Masing-masing kelamin dibedakan oleh alat kelaminnya. Di spesies kita manusia kita menyebutnya Laki-Laki untuk mereka yang berkelamin jantan dan Perempuan untuk yang berkelamin betina._
_Dua jenis kelamin ini dibutuhkan agar setiap spesies bisa melakukan proses reproduksi, agar spesies ini tetap langgeng, karena kita memiliki periode waktu hidup yang terbatas. Proses reproduksi yang melibatkan dua jenis kelamin inilah yang menghasilkan sebuah mahluk baru dengan spesies yang sama._
_Mahluk baru ini yang kita sebut bayi._
_Jadi kesimpulannya, bayi datang karena manusia tidak hidup selamanya._
 
_*Kenapa ada orang miskin?*_
_Gini Ga, pertama kita harus tau apa definisi miskin tadi. Secara sederhana kita bisa definisikan bahwa miskin berarti kekurangan. Ini adalah hal yang lucu karena dengan teknologi yang sudah kita, sebagai spesies capai, sebenarnya sumber daya untuk memenuhi kebutuhan manusia sudah berlebih._
_Karena itu penyebab kemiskinan adalah bukannya tidak ada benda untuk dikonsumsi, tapi akses terhadap benda-benda ini yang secara sengaja dan tidak sengaja dibuat terbatas dan dibatasi._
_Ini terjadi karena KATANYA persaingan diantara manusia itu bagus untuk seluruh umat manusia, dan yang namanya persaingan akan selalu menghasilkan mereka yang menang dan mereka yang kalah._
_Jadi kesimpulannya, kemiskinan adalah buatan manusia sendiri, dan keberadaannya sampai sekarang karena sengaja diadakan._
 
_*Tuhan itu apa?*_
_Gini Ga, Tuhan adalah sebuah konsep yang mengatakan bahwa ada seorang Pencipta yang menciptakan seluruh isi alam semesta ini. Alam semesta sendiri adalah sebuah ruang yang sangat luas hingga berada di luar imajinasi kita untuk membayangkannya._
_Celakanya, tidak ada buku panduan dan _howto’s_ yang menerangkan kenapa alam semesta ini ada. Pengetahuan yang kita kumpulkan sampai sekarang juga belum bisa menjelaskan hal ini, terciptanya alam ini aja kita baru mengira-ngira dan masih diperdebatkan._
_Begitu dashyatnya alam semesta ini hingga manusia berasumsi bahwa PASTI ADA maksudnya kenapa alam ini muncul disini. Pasti ada maksudnya, pasti ada yang membuat._
_Jadi Tuhan itu adalah ketidaktahuan, Ga._
 
Sampai disini, gue harus berenti dan merasa ga sanggup lagi jadi seorang ayah yang bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan anaknya. Untung gue melihat sebuah sisi cerah dari masalah yang _akan_ gue hadapi ini dari *pengalaman gue sendiri* waktu kecil.
RASANYA YAA, rasanya nih, gue waktu kecil dulu ga pernah nanya pertanyaan-pertanyaan seperti itu. :p
Pertanyaan gue paling cerdas waktu kecil biasanya melibatkan permintaan untuk dibeliin buku atau maenan, dan dalam format seperti ini:
_”Beliin ITU boleh ya bu? Ya bu? YA BU? Yabu yabu? Yabuya? buyabuyabuyabuyabuyabuyabuyabuyabuyabuyaaaaaaaaa?”_
Dan rasanya gue inget jawabannya dulu juga ga ribet-ribet amat. πŸ˜€
Jadi dari situ gue berasumsi kalo nanti anak gue juga ga akan mengajukan pertanyaan yang susah-susah amat.
Dan lagi, kalo emang iya dia nanya pertanyaan yang begitu mengagetkan sampe gue ga bisa jawab, gue punya jawaban ampuh buat dia. _One answer to answer them ALL!_
_”Papa, Tuhan itu apa?”_
_”Tanya aja sama mama sana!”_
:p
 

  • TemennyaEnda

    Saya juga mau mengajukan 2 buah pertanyaan buat kalian, coba tolong dijawab! Suatu ketika pihak kepolisian memasang sebuah marka jalan dengan tulisan berikut “HATI-HATI JALAN LICIN DISAAT HUJAN”. Apakah pandangan kalian ttg hal tsb ? Coba pilih salah satu dari 2 pilihan berikut ! a. Kepolisian sedang berusaha untuk meneror pengendara kendaraan bermotor. atau b. Kepolisian tengah berusaha untuk memperkecil kemungkinan terjadinya kecelakaan di jalan raya(warning sign). Pertanyaan terakhir yang perlu kalian jawab adalah : Jika kalian memilih pilihan a untuk pertanyaan diatas, apakah hal itu juga berarti bahwa kalian setuju agar marka jalan tersebut dicabut/dihilangkan ?

  • Nda kalo gue waktu masih kecil nanyanya gini..
    “Kenapa ngga boleh? Kenapa ngga boleh? KenapaaaAAAA? WHUAAAAA? MAUUUU MAAAAH…..”

  • Hahahaha…
    Anaknya cepet tua kalo jawabannya macam gitu… πŸ˜€
    Hehehehe…

  • halah…
    om enda,
    penjelasannya terlalu serius kali untuk anak kecil.
    mana mengerti….
    kasian teh Nita, semuanya dikasih ke Teteh.
    teteh, tabah ya hihihihi

  • siap2 ditanya gini nda :
    how I can be in mommy’s tummy and how I can get out ?
    (recently asked by Sandra)

  • hallu… buka blogku dunx!! ya…ya…ya…
    pliss…

  • Lam kenal, Om Enda…hehe πŸ˜€ Saya ngiri loh sama Gala *namanya Gala kan, ya? hehe :p* soalnya saya waktu kecil bisanya cuman mikir yang konkrit tuh…kalo saya nanya sesuatu trus dijawab dengan penjelasan yang konseptual dan abstrak (c.f. jawaban Om Enda, hehe) saya bakalan pura-pura ngantuk, kabur ke teras rumah dan mulai berjoget asereje…hushsushushsuhsus…

  • ronald

    siapin buat ini nda πŸ™‚
    papa, gala itu koq bisa ada ya? datangnya dari mana?

  • kenapa ada orang miskin. gala kayanya harus nanya itu deh, biar peka.
    udah jarang orang yang peduli lagi soalnya…
    seperti kita yang “mari kita terus internet, chatting dan konsumsi! tak perlu pikir darimana datangnya” wahahahah klaklaklaklaklakak (bunyi keyboard)

  • Op

    huehehehhehe…
    gampang nda kalo gaga nanya
    kenapa eh kenapa
    bilang aja
    tanya bang haji roma gih…

  • Pa pa…kenapa manusia jalan pake 2 kaki, kenapa gak jalan pake 2 kaki dan 2 tangan seperti kucing atau anjing?
    He he he…hayoo jawabnya apa?

  • huakakakakakak, itu namanya melarikan diri dari kejaran pertanyaan yang takkan habis. Tapi boleh juga idenya tuh *catet ahhhh*
    BTW, lam kenal bang enda

  • Bang Enda! Itu pertanyaan Gala perkiraan umur berapa?
    Kalau masih balita kayaknya siap-siap dengan pertanyaan sederhana saja, seperti:
    – Kalau mulut u/ mamam, pipi kita untuk apa Pa?
    – Kalau mimik Mama untuk mimik adik, mimik Papa untuk apa Pa?
    – Allah itu apa Pa?
    – Pusat (udel) itu u/ apa Pa?
    dll dech

    Paling tidak itulah yang ditanyakan anak saya Dimas saat umur 4 thn. πŸ™‚

  • lebih pusing mana coba kalo anaknya nanya gini: Pah kalo aku udah becal aku pengen pake mobil F1 ke cekolah, trus jojing di dugem juga, terus maw di tatoo juga, ditindik juga, biar oke!! Yah pah yah? yah?? πŸ˜€

  • Iya, pertanyaan anak-anak sekarang lebih cerdas. Lebih susah untuk dijawab.
    –budiw

  • nDa, u’re gonna b a wise daddy. don’t worry! n Gaga will b a lucky kid to have such parents like nita & u! i am learning too to be the best mom!

  • dunia anak emang luar biasa…

  • Nda, kalo nanti Gala minta ade, bilang nya gimana donk?

  • #17 Lewat mana? ntar kalo dijawab si gaga malah reply “TANPA SKRIMSUT ADALAH MASBAMBANG”

  • *)Iin

    tenang aja nda…ntar pas masanya tiba pasti ntar enda ama nita siap njawab…kalo aku sih misal belum tau jawabannya, pasti aku bilang ngga tau, tapi ntar mi cari dulu yaa..

  • Yang sering banget ditanyain anak-anak:
    “Adik bayi nanti keluar lewat mana?”

  • rio

    Nda, lutuye, kalo begitu cara lo ngejelasin:P, maka belom kelar lo udah akan ditanya: buat pertanyaan no satu: spesies itu es krim ya? jantan/betina itu ayam ya? langgeng itu semacam pempek ya? proses kayak apa sih? reporsusi itu kakaknya susi anak pak rt ya?
    gue nggak sanggup nerusin buat pertanyaan selanjutnya:D.

  • tetangga

    pertanyaan2nya kadang ngga terduga deh :-ss

  • ara

    Oom, kalo Arasy saat2 ini lagi seneng2nya pake kalimat ini kalo papa/mama njawab sesuatu : “How do you know?”
    Dan Gaga pasti nanti gitu juga. Jadi boleh mulai disiapin juga jawaban selanjutnya… πŸ™‚

  • Mestinya di Gala nanya “Pa, kenapa kita ee'”?
    http://b0ker.blogspot.com/

  • hahaha…! kira-kira ntar klo Gala dah gede, baca postingan ini gimana ya reaksinya? πŸ˜€

  • #7: Aaaah, terlambat… hehe…

  • belom bisa kasih komenter, karena blom punya anak, doain yah…
    Tapi keponakan2 gw sangat cerdas dengan mencontoh hal2 di sekeliingnya.

  • SyL

    He..he..he…
    Kalau Mbak Syl : tunggu Papap pulang kantor aja, Ka – nanti Kaka tanya sama Papap ya πŸ˜‰
    Tapi jaman sekarang dengan banyaknya buku-buku bagus dan internet, anak2 juga mencari jawabannya sendiri, Nda. Contohnya Kaka Cemara, kemarin ini napasnya dia bunyi karena pergantian cuaca ke musim dingin. Dia cari answer nya ke site2 kesehatan anak-anak. Di computer Mbak Syl, dia punya folder sendiri site2nya dia πŸ˜‰
    Makin canggih aja anak sekarang, jamannya Gaga nanti mungkin akan lebih advance, in term of mendapatkan jawaban akan rasa keingintahuan mereka.

  • Hehehe… serius nih mau gue aja yang jawab? Bukannya kamu yang ga sabar pengen jawab.. hehe..
    Lagian koordinator divisi bermain dan pendidikan kan kamu yg pegang nda.. Gue kan ngurus divisi mamam, bobo, mandi sama jalan2..hihihihi

  • edit ah malu sama benny heuheuehue

  • dinang

    Jangan2 Mamanya juga punya jurus yg sama, “Tanya sama Papa sana” πŸ˜€
    Salam kenal…

  • Ben

    Punya anak tentu merubah banyak hal.
    eh, Enda punya rubah juga… πŸ˜€
    btw, mau pertanyaan lain?

  • roi

    salah satu pertanyaan yang katanya bakalan nyodok gw adalah:
    Pah, seks itu apa sih
    nah lho…

  • Yang membedakan antara gw (manusia) dengan komputer karena gw suka bertanya.
    Komputer kan ga bisa tanya, beri jawaban sih iya.
    Lalu, kenapa sih mbak Enda ngeblog ? πŸ˜€ πŸ˜€

  • fp

    terus Gala besar tanya, “pa, itu semua KATANYA katanya siapa?”
    *ehm rasakan! …kabur*

  • PERTAMA!!!
    kata Gala “tanpa skrinsut adalah Basbang!”
    πŸ˜€
    emang kayaknya momen terberat punya anak tuh pas kayak gini. blom pas remaja, serasa dia sudah memahami hidup, gag mo dengerin kata orang