Pengakuan Seorang Pemalas

Pemalas

Hai.
Nama saya tidak penting. Saya laki-laki, dilahirkan *30 tahun* yang lalu di *Jakarta*, dengan bintang *Leo*. _In relationship_, punya pekerjaan bagus. Tinggal sendiri di kota besar ini.
Kamu tidak kenal saya, saya juga tidak kenal kamu. Saya orang baru disini.
Di tulisan ini saya mau mengakui sesuatu tentang diri saya yang tidak ada orang lain yang tahu.
Yaitu, saya, *seorang pemalas*.
Saya memulai hari dengan malas. Setiap bangun yang pertama kali saya pikirkan adalah, *apa saya harus masuk kerja?* Berapa hari lagi jatah _sick leave_ saya? Dan kenapa sih orang harus kerja?
Dan kalo pun akhirnya saya bangun, mandi dan pergi ke kantor itupun saya lakukan dengan terpaksa dan dengan satu tujuan: *sebisa mungkin tidak mengerjakan apa-apa hingga jam pulang kantor tiba!*
Oh jangan khawatir, banyak hal yang bisa dilakukan dikantor sambil terlihat kerja. Ada ruang _pantry_ tempat berlama-lama membuat kopi sambil ngobrol, ada _meeting_ berjam-jam dimana kamu cuma perlu duduk manis, ada _lunch hour_, (!) _really loooong lunch hour_. Dan ada *komputer* dan *internet* (ah penemuan yang brilian luar biasa) dimana kamu bisa duduk berjam-jam terlihat bekerja padahal sibuk *mem-forward email lucu* (yang kadang jorok) ke teman-teman kamu.
Kalo satu hari terbuang percuma maka saya akan menepuk dada dan *memberi selamat* pada diri saya sendiri. *Selamat bung, kamu berhasil membuang waktu sehari penuh tanpa kerja!*
*Ya saya seorang pemalas*, keahlian saya adalah membuang-buang waktu.
Oya jangan salah, tidak ada yang tahu tentang hal ini, tidak teman kerja saya, tidak boss saya. Sepengetahuan saya, semua orang menyangka saya seorang yang *normal*. Tapi mereka salah.
Kuncinya adalah, cukup mengerjakan pekerjaan yang *benar-benar harus* disaat yang *benar-benar penting*. Di luar itu, jangan kerja! Cukup duduk manis di depan komputer, berpakaian rapih dan *terlihat sibuk*.
Saya bukan orang yang bodoh, *justru karena saya pintar* maka saya malas dan menerima tawaran pekerjaan ini (saya terlalu malas buat ngirim-ngirim lamaran).
Saya malas kuliah dulu, tapi didaftarkan oleh orang tua saya. Saya lulus karena berpegang pada prinsip kemalasan saya tadi, mengerjakan _hanya_ hal yang harus dikerjakan.
*Ya saya seorang pemalas*, dan saya tidak sendirian.
Sudah dengar cerita tentang lomba malas sedunia? Intinya kira-kira begini.
*Tiga pemenang* lomba malas sedunia diwawancara dalam sebuah _talk show_.
*Juara 3* ternyata ditempati oleh orang yang tidak makan dan minum selama *12 hari* karena untuk makan saja dia MALAS. *Juara 2* ditempati oleh orang yang tidak buang air besar selama sebulan, dan menurut pengakuannya, itu dia lakukan karena dia MALAS.
Dan ketika kamera beralih ke *juara 1*, ternyata sang pemenang sedang menangis tersedu-sedu.
_”Kenapa?”, tanya si pembawa acara, “Kok malah sedih? Harusnya Anda senang dong menjadi juara 1.”_
_”Oh bukan itu, saya senang kok juara. Ini ANU saya kejepit di resleting”, jawabnya sambil terus tersedu-sedu._
_”Loh!? Terus kenapa tidak dibuka?”, tanya pembawa acara keheranan._
*[_”Abis saya malaass”._]*
*Saya seorang pemalas*, dan website favorite saya adalah “malesbanget.com”:http://www.malesbanget.com
Bukannya saya tidak punya inspirasi atau cita-cita. Saya merasa banyak orang yang salah paham tentang pemalas dan saya ingin membenarkan pandangan itu.
Sekitar tahun *2001-an* saya sudah mau mulai membeberkan _true story_ ttg para pemalas dalam bentuk artikel, buku dan seminar-seminar, sayang terus sayanya malas.
Dan karena itulah, sejak *Januari 2004* saya memulai menulis pengakuan ini untuk meluruskan permasalah kemalasan itu. _To keep the record straight_. Akhirnya setelah *11 bulan*, karena nulisnya males-malesan, pengakuan ini syukur rampung juga.
_See_, untuk hal-hal penting, selesai juga kok akhirnya. *Bukannya saya tidak punya prioritas* buktinya saya punya pekerjaan tetap, punya pacar, punya kehidupan.
*Saya seorang pemalas*, dan tokoh favorite saya adalah *Kabayan*.
Dunia penuh oleh para pemalas, bukankah pepatah mengatakan _laziness is the mother of all invention_?
Orang malas jalan, maka diciptakanlah mobil, orang malas membuat tabel dan menghitung dengan sipoa maka terciptalah *Excel*, orang malas memasak maka terciptalah *instant food* dan *microwave*.
Tanpa para pemalas, dunia ini akan tetap di *jaman batu*.
Jadi tidak ada yang salah dengan berlaku malas. Mungkin saya akan menciptakan sesuatu, mungkin sebuah *robot yang persis saya* yang akan mengerjakan segala sesuatu yang harus saya kerjakan.
*Ya saya seorang pemalas*, dan *utopia* saya adalah dunia penuh robot dimana saya bisa hidup di dalam mesin mimpi.
_”Apakah kamu bahagia?”_, kamu mungkin bertanya, _”bukankah kebahagiaan, salah satunya datang dari rasa kepuasaan disaat kamu mengerjakan sesuatu, disaat kamu tahu ada hasil dari yang kamu kerjakan, ada reward, perasaan puas (wekdor)?”_
Oh terima kasih, tapi saya tidak punya waktu (!) untuk memikirkan kebahagiaan saya cukup *sibuk mempertahankan kemalasan saya.*
Saya cukup senang (apakah bahagia itu senang? bukan, senang itu hitut dina se’eng) dengan hidup saya sekarang.
Di akhir sebuah hari, jika saya berhasil _tidak_ mengerjakan apa-apa di hari itu maka saya akan merayakan hari tersebut dengan makan malam yang enak dan menghibur diri dengan cara apapun.
*Kadang sendiri*, kadang dengan teman yang tidak merepotkan atau dengan pacar yang tidak menyusahkan, tapi seringkali sendiri. _Orang lain adalah pekerjaan dan saya malas mengurusnya._
Habis itu saya akan pulang kerumah, memarkirkan mobil ke garasi rumah saya yang tidak pernah ditutup (males nutupnya), masuk ke tempat tidur, melihat langit-langit, mengingat lagi bahwa hari ini saya tidak mengerjakan apa-apa. Satu hari lagi terbuang percuma dan *saya pun menangis tersedu-sedu.*
Tidak apa, tidak apa, *saya tidak apa-apa*, tinggalkan saja saya, saya butuh sendiri, saya sudah terbiasa dengan rasa sakit ini.
Anu saya sudah kejepit resleting sejak *7 tahun* yang lalu. Tiap pagi *robot saya* menjepitkan anu saya di resleting, dan tiap malam dia melepaskannya lagi.
*Ya saya seorang pemalas.*
*Dan inilah pengakuan saya.*
 

  • saya akhirnya menemukan orang laen yang pemalas, saya sempat kawatir karena saya adalah seorang pemalas akut…. bahkan blog sudah 2 tahun cuma terisi 9 artikel… wkwk

  • nabil

    saya akui saya seorang pemalas juga,,sebagai manusia saya malu mengakuinya
    tapi yang membedakan saya dengan anda adalah saya berusaha untuk menghilangkan kemalasan saya walaupun itu sangat sulit,,
    entah setan apa yang merasuki diri saya.Yang jelas impian saya menjadi orang yang bukan pemalas. Entah itu akan menjadi impian selamanya atau tidak?
    itulah yang saya tidak ketahui

  • ujang

    malas ah….

  • Artikel yang bagus !
    Barangkali artikel berikut juga berguna bagi rekan rekan lainnya > Rasa Malas ?

  • hamzah

    ah males bgt deh klo masti baca comment ni semua

  • arlinda

    males po`o

  • zzzzzzzzzz

    zzzzzzzzzzzzzzzzzzzZZZZZZZZZZZZZZZzzzzzzzzzZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

  • Terimaksih untuk tulisan yang sangat memberi inspirasi ini, akhirnya saya merasa sangat normal.

  • jirolu

    wah jian, sa’jane aku pengen hura dadi pemalas je….
    basan maca tulisan diatas malah njur tambah malas…
    *nb:jika ingin rajin bergaulah dng orang yang rajin(sing rajin nak do sibuk njur piye?)

  • gindo

    Loe tuh keren abis..
    gw bilang justru loe itu gak males tp “pake otaK”
    And yg gw suka adl : kalimat “cukup mengerjakan pekerjaan yang benar-benar harus disaat yang benar-benar penting”

  • yan

    binatang aja susah payah cari makan,kenapa anda malas2an….

  • krisna

    semoga Allah tidak malas memasukan anda ke surga

  • Saya sengaja baru komen sebulan setelah posting ini terbit, abis.. saya males sih.. :p

  • mr zeprut

    aku juga pemalas tp bukan pemalas jujur kayak bang Enda. aku pemalas jenis laen … aku berfikir jadi pemalas aja aku udah lumayan ‘gini’ apalagi aku rajin … he .. he ..he …

  • Waduuuuh males nih bacanya, terlalu banyak kata ‘malas’.

  • bina

    males emang enda hh

  • todayrasanyamaleeesssbanged

    klo penyakit “males-kronis-stadium-IV” saya kumat..saya slalu inget postingan ini πŸ™‚

  • malas deh ngurusin orang-orang malas. bikin malas saja.

  • dhie_hahaha

    hahaha…sebenernya gw males ngasi tanggapannya :)) tapi kebetulan hobi gw juga males2an, nah terpaksa dengan males gw kasi comment buat artikel loe ini.
    satu….hidup males
    dua…hidup males lagi
    tiga…males t o p b g t
    udah ahhh…males gw =))

  • Andrew

    males itu adalah … males ah mikirinnya πŸ˜›

  • AdhiRock

    bermales-males emang nikmat ya Mas…
    bangun pagi, minum kopi, sambil ngerokok, sambil dengerin lagu2-nya Uncle Marley and Om Tony selanjutnya males-malesan ampe besoknya lagi

  • (males mikirin komennya)

  • tadinya mau kasih komen, tp males, orang bacanya aja tadi males, ga jadi ah, ntar aja lg, kapan hari gituh, ya

  • tadinya mau kasih komen, tp males, orang bacanya aja tadi males, ga jadi ah, ntar aja lg, kapan hari gituh, ya

  • firdaus

    kalo malasnya gak nyiksa diri it’s oK…tapi kalo jadi beban itu depresiii

  • Iwan

    Anda itu bukan pemalas sejati. buktinya masih sempat-sempat nulis. kalau memang anda pemalas nikmati aja kemalasan itu, nanti juga ada imbalan yang harus anda nikmati.

  • lia

    asyik sich tapi gw males ngasih komen. hidupppp pemalas

  • vy

    artikel ga mutu..

  • kasihan retsletingnya…

  • franda

    kreatif banget tulisannya……
    menjadi inspirasi gw untuk menjadi pemalas..

  • Enda = Master of Rest and Relax

  • Enda = Master of Rest and Relax

  • bodro

    waaah…bgs bangeet…survei doong..aku jg males neech..

  • hermawan

    Dari atasan sampe bawahan di Indonesia udah males……..bacanya.

  • huaaaaah…
    *menguap*

  • kusnali

    belum baca saja sudah m a l a ssssss

  • aku

    males tapi untung mah lumayan..bisa dapet kerja, kaya yg bikin ne artikel. Tapi klo kaga? Wadoh.. Asal jangan males b’doa aja dah..

  • Kalau susah berarti salah, hayo cari cara mudahnya; agar lebih banyak waktu untuk bermalas-malasan. Karena itu lebih baik jadi Penikmat daripada pengamat.

  • sialan…
    bikin blog aja aku udah males..
    abis baca postingan ini malah tambah males..
    huhuhuhu
    keren banget dah

  • taufiq

    MALAa itu IbAraT NyimPen Bom Waktu.
    thanks

  • joshua

    zzz……

  • ketauan malesnya sampe2 fsku ga diapprove2 πŸ˜›
    dodol ah!

  • susahcarinamalain

    Sewaktu saya membaca artikel ini, saya begitu malu en merasa tersenggol perasaan saya, karena saya merasa sepertinya anda menuliskan apa yg saya lakukan setiap hari dan yang saya rasakan. Andaikan di Indonesia berkurang orang seperti itu, alangkah besarnya negara Indonesia.

  • ………………… males ah!!!

  • CoCo

    Gila nih artikel…. blak-blakan, inspireful, tapi juga nyata.

  • jadi males kasih comment huhuhu*, aa enda pa kabar?

  • *)Iin

    om enda..update dong :D..jangan malas yaa

  • Ndy

    malez ah… :p

  • Ndank

    ini apa yah?
    saya malas baca nya . . . πŸ˜›

  • ih komennya udah banyak…
    mau ngetik apa yah?
    jadi males πŸ˜€

  • hehehehe.. mengingatkan pada diri sendiri.
    tapi bukannya itu tujuan akhir setiap karyawan hampir di seluruh dunia? malas-malasan, pensiun dini, ongkang? kaki tapi dapet duit.

  • SyL

    Nda,
    Kumaha diditu ?
    Gempa na ka rasa oge di dieu.

  • hendra

    emang malas kadang2 itu indah sama indah dengan tatkala kita berhasil mengisi TTS walaupun isiannya belon tentu benar

  • hendra

    emang malas kadang2 itu indah sama indah dengan tatkala kita berhasil mengisi TTS walaupun isiannya belon tentu benar

  • males..:D jadi inget diri sendiri dulu sebelum punya site wou gak karuan setiap hari googling cari web hoting yg murah tapi stelah kesampaian punya males mo ngapin” buang sampah pun perasaan gak ada yg pantas di buang.huh malas menyedihkan kadang mengasikkan.hidup malas

  • nenek

    basi

  • …males komentar

  • Ah ya ya, saya juga seorang hoream-ers ^_^

  • apa jadinya kalo orang2 pd malas tidur ? malas buang air ? malas mandi ? malas ganti pakaian ? malas kentut ? malas utk ML ?…ehuehueuehu ah rasanya saya terlalu malas juga utk memikirkannya… πŸ˜€

  • nin

    sesuai dg keadaan saya saat ini .. dan sebelum2nya dan mungkin dimasa yg akan datang juga … waksssssssss …

  • duhai bapak blogger negeri tercinta, semalas2nya bapak pastilah berkenan menyipratkan komentar tuk perindah sarangku. daku kesulitan membaca ilmu dari buku2, pak. dan malasnya itu lho…

  • HIDUP PEMALASSSSSSS!!!:p

  • run

    Gw…. malas banget nih…. job gw lagi ga jelas @$#%&*

  • san_sang

    maaf saya lagi malezzzz…mo tidur ahhhh!

  • hebat ^_^ males jadi suatu topik menarik. malas. malas. malas.
    saya Jadi inget Nobita di film Doraemon :p .

  • hiddenhate

    .. males comment, ah ..

  • Qky

    Everybody seems to think i’m lazy
    I don’t mind, i think they’re crazy
    Running everywhere at such a speed
    Till they find there’s no need (there’s no need)
    … I’m only sleepin’
    (Lennon – mcCartney)

  • males bacanya….

  • pemalas yang rajin menulis dan berkata-kata sekian panjang :))

  • aku sudah terlalu malas tuk membaca postingan yg panjang2.. apalagi kasih komen yg panjang gini..

  • wongiseng

    Sebenernya gue udah menjalani hidup penuh kemalasan seperti yg ada di posting ini, tapi terlalu malas untuk mengaku apalagi menulis pengakuan :P.

  • A very inspirational writing mas ^^

  • untung anunya nga males ya ! coba kalo anunya yang males, pasti nga bakalan jadi tuh juniornya. πŸ™‚

  • chrysalic

    nda, sebenernya elu pemalas apa sinting sih? huahahahhahahahahha….

  • Sekarang kok jadi sering-2 ngomong anu sih ? Sampe kejepit segala lagi.. Kenapa ya ??

  • dy

    penyakit malas saya kumat tiap 28 hari, heheh… πŸ™‚

  • hidup malas! ngapain juga toh rajin2 kerja, akhirnya gajinya sama aja, santai aja jack… walopun bermalas malasan toh ternyata lulus sekolah, dapet kerjaan enak, nggak repot pula. hidup malas!

  • *’)Iin

    hmmm saya termasuk orang malas apa ndak ya?…mungkin tergantung dari definisi kesepakatan dulu kali ya..apa yang dimaksud dengan malas dalam hal ini πŸ™‚

  • wikan

    kapan lu bikin buku, Nda? males ya? :))

  • males komentar ah…
    (masih untung ga males baca postingnya kan?) :p

  • ah, jadi males gw bacanya.
    hahahah! cool writing!

  • malas. ada obatnya gak? apa emang gak usah diobatin? atau?
    *btw males banget masuk kerja minggu2 gini*

  • *senyum-senyum sendiri*, baca postingannya serasa bercermin gitu. selama ini saya terlalu malas untuk ngelihat cermin :p

  • salahkan teknologi, nda ..
    atau salahin orang yang gak males yang menciptakan penemuan2 canggih?..

  • klovazsky

    Baru pertama kali posting nih… Padahal pak enda pemalas juga loe… buktinya testimoni saya malas diapprove..
    Bisa jatuhin wibawa yah?
    Padahal testi yg kacau dari temannya pake huruf kapital diapprove…

  • Dari halaman malesbanget.com:
    “Koneksi ke MySQL error”
    Dasar pemalas! πŸ™‚
    Three great virtues of a programmer: laziness, impatience, and hubris.

  • Wah .. bang Enda ini ada saja ide-ide bagusnya.. saya sendiri ngak mau ah jd pemalas.. karena saya sudah bosan berpuluh-puluh tahun menjalani hidup hanya dengan malas-malasan .. hehehe.. πŸ™‚ kidding!!

  • mungkin agak berbeda antara idle dgn males. banyak bahasan tentang ini. bukankah serlock holmes bisa memecahkan masalah saat dia duduk di kursi malesnya? bukankah descartes lebih banyak tidur/idle? (aku tidur makan aku ada). banyak bahasan tentang theory of idle. salah satunya ini, http://www.marxists.org/archive/lafargue/1883/lazy/ (the right to be lazy).

  • sa

    jadi, arti malas itu apa, nda ? anumu itu apa to ? ko ya di resleting-i.

  • Jay

    orang yang malas berguna karena kecerdasannya, orang yang bodoh berguna karena kerajinannya dan orang yang cerdas beserta rajin berguna karena dia menjadi robot
    ah, saya malas membahasnya!

  • iks

    ahh sayah terlalu malas untuk nulis komen :p
    dengan bermalas-malasan waktu untuk memikirkan hidup menjadi lebih banyak, hanya memikirkan tidak dikerjakan.

  • gua sebenernya ada komen panjang di kepala gua…
    tapi males ah…

  • LiN

    apakah saya yang pertama? ngomong2 saya kenal satu orang lagi pemalas yang pernah kuliah bareng yang punya blog ini πŸ™‚ eh, bagi tips dong gimana caranya tetap terlihat sibuk kerja di depan komputer padahal kita lagi maen internet sementara monitor menghadap ke meja bos?