Enam (6) kenikmatan utama nonton di bioskop dibanding nonton VCD/DVD di rumah


1. Karena bioskopnya keren abis. Multiplex ini deket dari rumah, 15 menit lah naek bus dan sekali lagi keren abis. Tiap kali gue turun dari bus yg persis di depan itu multiplex, tiap kali juga gue terkagum-kagum. Kalo biasanya bioskop itu adalah pelengkap dari sebuah mall. Nah si Major Cineplex di Rangsit ini kebalikannya. Yg utama adalah bioskopnya dulu, lainnya pelengkap!. Ada tempat2x makan, bowling dan cafe-cafe.
2. Karena nikmat bayarnya cuma 100 baht (Rp 20 ribu). Film yg kemaren kita tonton sih (LOTR 2, The Two Towers) memang 120 baht. Karena emang filmnya keren banget dan baru. But it’s worth it. Karena filmnya dan karena tempatnya tadi. Spacious, lorong2xnya besar dan mewah, dilengkapi ama karpet-karpet tebel, kursi2xnya bagus, bersih, dan bisa reclining. Dekorasinya ngingetin kita ama bioskop2x jaman dulu.
3. Karena ketika kamu masuk ke salah satu theater di bioskop itu, kamu udah ngefokusin diri kamu buat HANYA nonton. Kamu udah nyiapin diri kamu buat nikmatin apa yang akan kamu liat, denger dan rasakan. Ga sambil baca koran/majalah, ga sambil ke WC dulu, ga sambil lupa sesuatu dan ngepause tontonan kamu buat sesuatu yg lain. Kenimatan dalam mengetahui bahwa dalam sekian ratus menit ke depan, cuma ada kamu yg dibawa ke dunia yg lain.
4. Karena kita bisa nikmatin hasil kerja keras para pekerja sinematografi dengan komplit. Dengan nonton di layar lebar. Detail, props, wardrobe, senjata, make up, musik, efeks, animasi dan semua kerjaan yg udah didedikasiin buat film keren ini bisa dinikmati secara lengkap. Poll deh pokoknya! Sukses berat. Production Desaigner-nya bukan cuma sukses ngebuat props, tapi berhasil nyiptain sebuah KEBUDAYAAN. Ga sia-sia JRR Tolkiens nulis 3 bukunya dalam 14 tahun, kalo hasilnya adalah 3 film, yg produksinya ngabisin waktu 2 tahun, bisa seperti ini semua. Ga sabar gue nonton LOTR 3, The Return of the King.
5. Karena filmnya sendiri sangat bisa dinikmatin. LOTR 2, The Two Towers, emang rada panjang. Gue sempet beberapa kali nguap, pas scene flashback dan yg rada2x mellow. Tapi on the end gue rasa Peter Jackson si sutradaranya sukses buat ngasih keseimbangan antara action yg LUAR BIASA dan kedalaman (depth) dari ceritanya sendiri. LOTR ga terjebak jadi film yg semata-mata ngeutamain efeks dan action. Selain para Orcs ama Uruk-Hai yg bikin jijik, ada juga misterius Gallum yg kadang lucu dan bikin kasihan, atau Treebeard siluman2x hutan, pohon2x yg kemudian hidup. Jangan lupa buat nikmatin Scenery-nya New Zealand yg anjrit banget lah pokoknya. Keren abis. Mungkin sekali seumur idup perlu nih cross country di New Zealand :). Yang terakhir, tentu aja, adalah ceritanya sendiri. JRR Tolkien bukan aja nyiptain bahasa Elves dan beberapa bahasa lainnya di buku itu, tapi dia juga berhasil nyiptain sebuah LEGENDA yg punya pesan yang masih relevan sampe skrg.
6. Dan kenikmatan paling akhir, dan yang salah satu yang PALING NIKMAT adalah kenikmatan saat kamu buru-buru ke toilet, nyari-nyari tempat yg kosong, dapet, buka relsleting kamu dan.. kencing. Wuaah, setelah 1/2 liter Pepsi Cola yg kamu minum selama hampir 3 jam film itu, dimana di tengah2x film kandung kemih kamu udah ngasih tanda kepenuhan, dan kamu udah berharap-harap, “Kapan sih filmnya selesai?” tapi kamu ga pengen ninggalin film itu dan harus bertahan “menikmati” keinginan kencing kamu, maka, kenikmatan saat air seni yang sudah setia mengumpul begitu banyak dan akhirnya bisa kamu keluarkan akan benar-benar NIKMAT!
hehehehe.. 😀
MET TAHUN BARU SEMUANYA! SAMPE JUMPA DI TAHUN YANG BARU 🙂
UPDATE 02/01/03:
Gue baru tau bahwa setelah Lord Of The RIng 2: The Two Tower, bakal ada studio film lain yang ngeluarin tandingan dari LOTR ini. Supaya adil mungkin perlu di cek juga kali ya filmnya. Karena mungkin aja mereka ini nerjemahin karyanya Tolkien dengan lebih bagus.
Judul filmnya: The Lord of the G-Strings: Femaleship of the String. Tokoh utamanya? Dildo Saggins! hekehkehkek.. Bakal keluar Feb 2003.