kayam Umar Kayam meninggal, udah

kayam
Umar Kayam meninggal, udah rada telat ya gue. tapi biarin deh. gue rasanya harus buat blog yg dedikasiin buat dia.
Pertama kali gue denger nama dia tentu aja sebagai pemeran bung karno di film G30SPKI pertama kali gue nonton film itu, adalah waktu pertama kali film itu selesai dibuat bersama temen-temen satu SD di SD Banjarsari Bandung. kelas 3 apa kelas 4 gitu gue. Itu berarti tahun 1984-1985an. Jangan dikira kita kayak anak-anak sekarang yg janjian nonton bareng. Jangan kuatir itu film ditonton dng dikoordinir sekolah gue, dan kita nonton di “Bandung Theatre” di pasar kosambi yg rasanya skrg udah ga ada.
Pasti jadi blockbuster itu film. Orang HARUS kok nontonnya. Tentu aja sbg anak umur 10 tahun gue ga ngerti, dan gue dengan asik lempar2xan kacang dong sepanjang film itu 🙂 dan ternyata film itu diputer di tv tiap 30 september TIAP tahun, dan setelah ada tv swasta di TIAP tv swasta.
Umar Kayam blom terlalu jelas di mata gue saat itu.
Pertemuan kedua gue setelah SMA, gue beli novelnya “Para Priyayi” gue suka banget. Bukan aja novel itu enak dibaca, tapi juga krn novel itu ttg “cerita” bukan sastra yg terlalu nyastra dan ga ngejelimet, tapi toh gue dapet banyak dari novel itu, novel itu jadi jendela gue ke kebudayaan orang jawa. Dari sisi strukturnya, novel itu yg tiap babnya berganti orang pertama juga bikin gue belajar soal gimana nyeritain sebuah cerita. Umar Kayam mulai jadi salah satu penulis favorit gue.
Setelah itu buku2xnya selalu gue beli, kolom2xnya di Koran Kedaulatan Rakyat gue baca lewat kumpulan2x kolomnya yg udah ada 4 kalo ga salah skrg. Dimulai dari “Mangan ora Mangan Kumpul”. Lucu tanpa berusaha lucu (yeah ada lah yg rada disengaja), ada isinya, ada protesnya yg disampaikan ala “jawa”, ada ceritanya, kolom2xnya ini sekali lagi jadi jendela pikirannya Pak Ageng as Umar Kayam. dan ke orang-orang jawa.
Pas akhir2x kuliah, terusannya “Para Priyayi” keluar. Ga sehebat yg pertama, tapi menarik juga ngeliat generasi ketiga dan keempat dari keluarga Sastrodarsono mulai ngambil tempatnya di cerita itu. Gak hanya di kota kecilnya tapi udah mulai nge-internasional skrg. Udah ada isu ras, agama dll. Generasi keempat seorang guru di pedalaman jawa anak buruh tadi udah jadi editor di penerbitan di amerika.
Terakhir gue baca Pak Ageng di kolom2xnya, Pak Ageng ternyata sakit-sakitan, mantan dirjen kebudayaan, guru besar UGM, budayawan, kolomnis, novelis, pemain film itu ternyata harus dipanggil yg maha kuasa kali ini. Ga berhak mungkin gue ngucapin selamet jalan, krn siapa gue? Tapi kalo tujuan seorang penulis menulis adalah buat reaching out to people, you have reach me Pak Ageng.