Tentang nakal, batas dan dosa

apakah kamu nakal?

_The purpose of life is to fight maturity. –Dick Werthimer_
Dari kita kecil kita selalu diajarkan bahwa kita mendapat *skor negatif* alias DOSA untuk setiap perbuatan jahat dan tidak baik yang kita lakukan.
Orang jahat, yang kelakuannya jahat punya banyak dosa. Makin jahat seseorang, maka makin berdosalah dia.
Jadi jangan berbuat jahat. “Hindarilah kejahatan..” kata kitab suci dan orang-orang tua nan bijaksana.
Nah, kalo kita dilarang dan berdosa ketika kita jahat, bagaimana kalo kita tidak jahat tapi… *nakal*?
Ada sih “nakal” yang memang udah jelek banget konotasinya, cewek nakal, polisi nakal, petugas nakal, wartawan nakal, politisi nakal, _si kancil anak nakal_, nyamuk-nyamuk nakal dan lain-lain. Ini adalah orang2x yg udah lebih lagi nakalnya dari nakal biasanya, dan punya konsekwensi penjara juga.
Tapi.
*Apakah jahat = nakal?* Rasanya nggak.
*Apakah nakal = jahat?* Rasanya juga nggak.
Tapi kok mirip. Hehe. πŸ™‚
Pengalaman pertama kenakalan kamu pasti terjadi waktu kamu kecil. Kamu pasti udah ga inget, tapi kalo kamu tanya sama ortu kamu apakah kamu nakal atau ga waktu kamu kecil, jawabannya pasti: _”Nakal, nakal, nakal. Kamu waktu kecil itu naaaaakaaaaaaaal banget!”_
*Ga nurut, ga mau diem, ga bisa dilarang.*
Bonyok kamu bilang gitu, tante kamu bilang gitu, tetangga kamu bilang gitu, apalagi *PEMBANTU* kamu, *PASTI* bilang gitu. πŸ˜€
Tapi coba inget-inget, kapan terakhir kali ada yang bilang kalo kamu nakal? [gue minggu lalu, waktu gangguin Abel hehe]
Pasti malem minggu kemaren kan, waktu lagi pacaran dan kamu sibuk “usaha”! [Hakahkahakkaka]
Anyway, _society_ juga punya hubungan _love and hate_ dengan yang namanya nakal, bandel dan _baong_.
Ketika kita nakal, disuruh jangan nakal, tapi kalo ga nakal, apalagi anak kecil [apalagi kalo cowok] wah, justru harus nakal. Bukan anak cowok kalo ga nakal katanya. Gimana sih? πŸ™‚
Mungkin kebingungan ini lahir karena dalam kenakalan ada niat [yang sering kali kekanak-kanakan] untuk meregang batas-batas norma, hukum dan aturan, sejauh-jauhnya yang mana pada gilirannya, entah gimana, ada gunanya. [?] πŸ™‚
Kenakalan rasanya adalah bagian dari kemanusiaan, sesuatu yang manusiawi. Sebaliknya dari hidup yang bersih, licin, terang benderang dan sterile.
Bener ga sih? Kagumkah kita pada orang-orang yang bisa “nakal”? Atau dunia akan lebih baik jika jenis kenakalan seperti apapun dilarang oleh hukum. Singaporism? _Really?_
Kalo gue harus membayangkan tokoh nakal yang muncul di otak gue adalah *Tristan Ludlow* dan *Chairil Anwar*. Yang satu kerasukan nyawa beruang sampe harus berkelana sampe New Guinea, yang satu meninggal karena raja singa tapi masih dipuja bahkan oleh *Rangga* dan *Cinta*.
Kalo boleh memilih, mungkin gue akan memilih buat _at least_ sedikit nakal, berdoa dikasih kemampuan itu buat selalu punya tenaga buat berjalan di *batas-batas terluar* aturan dan norma sambil masih _having fun_ melakukannya.
Kalo bisa memilih, gue akan memilih untuk berharap untuk *selalu tahu* batas-batas mana yang bisa gue dorong-dorong sejauh-jauhnya dan batas mana yang harus kita buang sekalian. πŸ™‚
Kalo harus memilih, maka nanti *kalo anak gue nakal*, gue akan tersenyum diam-diam, mengucapkan rasa syukur dan berharap kualitas nakal itu akan selalu bersamanya, tapi tentunya sambil gue marahin dan omelin, _”Nakal, nakal, nakal. Kamu ini ga nurut, ga mau diem, ga bisa dilarang!!”_ πŸ˜€