Bangkok dan APEC

Hari-hari ini Bangkok lagi sibuk sama yang namanya APEC. Koran, TV (walo gue ga nonton TV-nya sini), media massa, dipenuhin sama yang namanya APEC dan APEC.
Dan sebelum lebih jauh, biar ga malu, mari kita sama-sama dengan suara seperti adik cilik yang manis sama-sama berkata: APEC itu apa sih kak?
APEC itu katanya sih, Asia Pacific Economic Cooperation. Jadi sebenernya, kayaknya, semacam koperasi gitu dan kita sama-sama tau dari pelajaran IPS di SD dulu bahwa koperasi ada 3 macam, Koperasi Simpan Pinjam, Koperasi Konsumsi dan Koperasi Produksi (bener ga sih? hehe) jadi APEC ini mungkin termasuk salah satu koperasi di atas.
Anyway…
Sejak awal bulan Oktober ini, hampir semua (superlative) billboard di Bangkok sini bertemakan APEC. Rata-rata copy-nya sama “Welcome all APEC Delegates” dan tentu aja billboard2x tersebut didukung sama brand-brand masing2x pemilik Billboard tersebut.
Kota Bangkok-nya sendiri rada-rada bersolek. Tiba-tiba di trotoar ada sekelompok pot bunga misalnya. Atau penjual makanan kaki lima disuruh pada nyumput dulu. Trus anjing jalanan sama para pengemis pada dikumpulin, dimasukin ke truk trus dibuang ke luar kota. Yang keren lagi, katanya ada spanduk raksasa yang nutupin daerah kumuh.
Yang nyebelin sih adalah penjual-penjual DVD pada ngilang di daerah turis kayak Patpong. Dan ga itu aja tapi segala macem dagangan yang bersifat fake, baik itu fake watches atau fake bags atau fake branded item lainnya juga ngilang karena APEC.
Katanya lagi, strip club dan daerah hiburan-hiburan malem juga rada-rada tertib dan ga seheboh biasanya.
Tentu aja ini semua pada bikin turis-turis bule pada bete dan pada berdoa semoga yang namanya APEC ini cepet berakhir.
Hari-hari ini juga, demi keamanan banyak jalan-jalan yang ditutup dan buat mengurangi kemacetan pemerintah Thailand dengan kerennya meliburkan para pegawai negeri dan sekolah-sekolah selama APEC berlangsung. Sedang kantor-kantor swasta lainnya sih diserahkan untuk mengambil kebijaksanaan sendiri.
Liburnya ini nyampe ampir seminggu lo. Karena dimulai dari kamis kemaren, sampe rabu ini, sedang hari kamis ini tanggal 23 Oktober libur nasional lagi, Chulalongkorn Day. Jadi kalo jumatnya cuti, udah deh baru masuk lagi hari senin.
Sayang sekali dengan bijaksananya kantor gue tetep masuk dengan sentosa, walau lumayan sih jadi ga macet di jalan, abis jalan-jalannya kosong. πŸ™‚
Walau gitu pengendara mobil dan motor tetep diperingatkan buat ga jalan-jalan ke dalem kota, karena bisa jadi terjebak kemacetan gara-gara jalan yang ditutup.
Pas malem puncaknya tadi malem dilangsungkan Royal Barge Procession untuk para tamu kenegaraan. Para tamu ini bisa nonton perahu-perahu raja meluncur di sepanjang sungai Chao Praya yang dihiasi lampu terang benderang.
Pokoknya sih Bangkok berusaha cantik deh… cantik, aman dan selamat, seperti si UTA. Uta makan selamat…
Jadi inget pas summit meeting APEC di Indonesia, di Bogor ya kalo ga salah? Gue aja yang masih dengan lucunya tinggal di Bandung dan sangat lugu itu sempet kena macet di perapatan simpang sampe 4 jam! Gile aje gue pikir kalo gue yang tinggal sekian jam dari Bogor aja sampe kayak gitu gimana skrg gue yang tinggal di kota yang sama?
Tapi ternyata dampak langsung dari APEC itu sendiri ga terlalu banyak buat gue. Sampe tadi pagi pas jalan gue mau ke kantor ditutup dan si pengemudi Van yang gue naekin dengan cantiknya memutar rute dan mencapai tujuan dari arah lain. Bravo gue cuma telat 40 menit! πŸ™‚
Berita lain yang menghiasi koran-koran adalah berita ditemukannya bayi yang dibuang di tempat sampah oleh ibunya pada hari yang bersamaan dengan dilangsungkannya APEC. Bayi yang baru berumur 5 hari itu sekarang menurut dokter hanya akan berumur beberapa hari lagi. Ibunya sudah ditemukan dan sekarang akan dituntut dengan tuduhan pembunuhan.
Sang ibu yang baru berumur 23 tahun itu membuang bayinya karena takut ketahuan memiliki bayi dari pacar Thai oleh suaminya yang berkebangsaan Inggris yang tinggal di luar Thailand.
Bayi yang hampir meninggal dan sekarang telah divonis brain dead oleh para dokter itu sekarang dikenal oleh masyarakat luas dengan panggilan bayi APEC….