Click Activism vs No Activism

clickactivism In order to create something you first have to be able to create nothing — Werner Erhard

Kalau teman-teman menyempatkan diri ke Kopdar Akbar Akademi Berbagi, tanggal 12 Mei lalu, dalam rangka 1 tahun AKBER, begitu AkademiBerbagi.org biasa disebut maka teman-teman akan bertemu dengan para kepala sekolah, guru dan murid serta para pendukung #akber yang kini sudah berada di 14 kota di Indonesia dan bertambah terus kegiatannya.

Hal lain yang juga menarik di acara tersebut, selain pemutaran film dokumenter Linima(s)sa hasil produksi InternetSehat tentang kehidupan dan dampak media sosial serta Internet di akar rumput masyarakat Indonesia adalah juga paparan hasil riset Mas Yanuar Nugroho dari University of Manchester yang thesis PhD-nya meneliti tentang transformasi civil society mengambil kasus di Indonesia.

Malam tersebut Mas Yanuar berkesempatan memaparkan hasil penelitian terbarunya dengan judul Citizens in @ction, yang berinisiatif memetakan aktivisme masyarakat sipil terbaru yang menggunakan media sosial di Indonesia, sebuah inisiatif dan pilihan topik yang sangat kita butuhkan karena diskusi tentang ini masih sangat minim baik dari para penggiat media sosial maupun dari kalangan akademisi yang mencoba menarik pola dan belajar dari gerakan-gerakan yang ada. Saya sarankan agar laporan penelitian yang tersedia secara online itu diunduh dan dibaca dengan seksama.

Salah satu kesimpulan diakhir penelitian adalah tentang pertanyaan tentang “click activism” vs real engagement, saya kutip dibawah:

7.2. Does agency matter? Real engagement v. ‘click activism’ … This is important because there is a wide gap between clicking the button ‘Like’ or ‘Attending’ in a Facebook page or invitation for a rally or public meeting, and spending time and effort to really join the rally or the meeting – be it on a hot sunny day, or a wet rainy one. Similarly, by clicking ‘Forward’ after reading a moving or touching email pledging for participation or donation, people can feel they have done something. Indeed, they have – forwarding the email. But there is a huge difference between forwarding an email and directly participating in an event, or donating goods or money. In other words, we have to be aware of the distinction between real engagement and what we term here ‘click activism’….

Follow up dari bahasan ini juga kemudian naik dan di bahas di Detik “Waspadai Kelahiran ‘One Click Activism‘” dimana juga kembali “click activism” dipertanyakan

…Jangan-jangan orang berpikir hanya dengan menekan sebuah tombol ‘like’ di Facebook, ia sudah merasa bisa ‘mengubah dunia’, dengan jutaan orang yang melakukan hal yang sama. Padahal realisasi aktivitas tersebut hanya dilakukan segelintir orang saja. Inilah yang dikhawatirkan dalam sebuah aktivisme sipil melalui media sosial di Indonesia. Kelahiran gerakan 1 klik, atau ‘one click activism’ akan sia-sia tanpa realisasi yang nyata….

Kritik yang senada dan perdebatan tentang apakah gerakan media sosial adalah gerakan nyata yang punya bobot yang sama dengan aktivisme old school bukan baru saja muncul. Kelanjutan dengan realisasi yang nyata, walaupun penting seringkali juga diartikan bahwa gerakan yang hanya sekedar berada di online saja, sebatas twitter #hashtag atau Facebook Page, punya makna yang lebih sedikit daripada kehadiran di jalan dengan ikat kepala, atau ikut berteriak di persidangan.

Yang real adalah yang bisa berkeringat yang bisa berdarah.

Walaupun kehadiran di dunia nyata penting dalam sebuah gerakan digital, memberikan validasi dan konteks, mengikat tingkat partisipasi lebih dari para pengikutnya, serta mensemenkan para pemimpinnya, tidak kurang juga nilai kontribusi dari para click activists yang telah ikut menyemarakkkan sebuah gerakan, baik sebagai followers maupun sebagai sebuah fans dari sebuah Facebook Page.

Kemampuan dan batasan-batasan waktu, tempat, dana yang ada membuat kita semua punya respon yang berbeda terhadap masing-masing seruan. Dan ini khususnya benar terutama pada teman-teman yang masih muda, pengguna terbesar dari media sosial di Indonesia dimana 90% dari pengguna Internet Indonesia berada di usia di bawah 35 tahun.

Tidak semua orang bisa hadir setiap saat dalam rapat-rapat koordinasi atau unjuk rasa di jalan. Tidak semua kita bisa ikut menyumbangkan uang.

Tidak semua kita punya waktu untuk hadir menunjukkan dukungan.

Tapi bentuk dukungan digital, baik dengan follow, likes, retweet, invites, email, sms, BBM tidak kurang nilainya, tidak lebih rendah posisinya. Click activists adalah aktivis-aktivis baru yang memainkan permainan dengan aturan baru.

Perdebatan kekuatan media sosial dalam sebuah gerakan sosial juga terjadi antara Malcolm Gladwell dan Clay Shirky di ForreignAffairs.com, dalam hal ini kasus revolusi di Afrika Utara (Tunisia, Mesir) yang dimulai dan menyandang gelar Revolusi Facebook. Mengutip Shirky:

…The competitive landscape gets altered because the Internet allows insurgents to play by different rules than incumbents…. Do social media allow insurgents to adopt new strategies? And have those strategies ever been crucial? Here, the historical record of the last decade is unambiguous: yes, and yes.

Digital networks have acted as a massive positive supply shock to the cost and spread of information, to the ease and range of public speech by citizens, and to the speed and scale of group coordination. … these changes do not allow otherwise uncommitted groups to take effective political action. They do, however, allow committed groups to play by new rules

Social media allow fast form action groups to play by new rules.

Seperti Internet memberikan padang baru bagi Yahoo, Amazon, Google, Facebook bersaing dengan bisnis “real” yang sudah ada puluhan bahkan ratusan tahun lamanya karena bermain dengan aturan baru.

Seperti juga media sosial dan dunia digital telah mendemokratisasi produksi informasi dari tangan-tangan organisasi dan lembaga media, para penjaga gerbang informasi yang kini berada di tangan konsumen informasi, para Blogger, pengguna Twitter dan Facebook.

Media sosial juga mendemokratisasi dunia aktivisme dan gerakan sosial dari tangan dan kepala para “aktivis” ke tangan anak-anak muda. Dari jalan-jalan aspal membara dan spanduk serta happening art ke komputer-komputer di dalam kamar, serta layar-layar kecil handphone, diantara gosip selebritis, penyebaran hoax dan masalah remaja. Dengan medium-medium baru, dengan aturan-aturan baru.

Aktivisme baru, click activism, dengan alat yang baru meninggalkan ukuran-ukuran aktivisme lama dan tidak bisa dinilai dengan cara lama.

Dan juga.

Tentunya.

Aktivisme, apapun bentuknya.

Jauh lebih baik, daripada apatisme.

Click Activism, lebih baik daripada No Activism.

Link sebagai catatan

Subscribe to Enda Nasution's Blog

Subscribe to our e-mail newsletter to receive updates.

, , , ,

9 Responses to Click Activism vs No Activism

  1. Shafiq Pontoh 27/05/2011 at 14:35 #

    hehehe super duper setuju gas poll…
    Click Activism ini identik dengan pemilu.
    Satu hari dateng untuk nyontreng atau nyoblos.

    click activism itu identik dengan suara,sama dengan “memilih”
    sesuatu yang membuat para calon legislatif dan partai mengemis-ngemis minta dipilih

    jadi sangat setuju sama tulisan bang Enda: 
    “Aktivisme baru, click activism, dengan alat yang baru meninggalkan ukuran-ukuran aktivisme lama dan tidak bisa dinilai dengan cara lama.”

    pada akhirnya, Partai, calon walikota, calon bupati, calon gubernur, calon presiden akan selalu mengemis suara rakyat…

  2. garmin 1490lmt 15/06/2011 at 03:29 #

    Politik Indonesia emang gitu mas, mau gimana lagi. http://www.garmin1490lmt.net

  3. manaham 15/06/2011 at 03:31 #

    Activism ini sebagai buah simalakama demokrasi atau gimana ya? panasonic es8103s

  4. Sebotol untuk orang tersayang 19/06/2011 at 08:27 #

    Setuju !
    ujutes !
    hehehe saya mah ikut yang activism wae lah !
    yuuuuk aktif juga kasih saran buat saya !
    nanti dpt hadiah deh , hihhihi …
    atur nuhun postingannya membangkitkan semangat berlapak saya lagi ^^

  5. haris 29/06/2011 at 01:24 #

    poinnya saya sepakat: bahwa aktivisme dalam bentuk apapun masih lebih baik daripada kenynyiran apatisme. tapi sebuah perubahan perlu digerakkan oleh aktivisme yg riil juga. jadi ingat bahwa Mark Zuckenberg dalam satu kesempatan menolak jika FB dikatakan sbg faktor penentu revolusi Timur Tengah.

  6. ?????? ??????????? 30/06/2011 at 22:31 #

    thank you for your post! its so intereting! dude, read please my blog ???????????? ???????   , you will find it interesting too.

  7. Anonymous 31/07/2011 at 13:27 #

    Semaju apapun sebuah teknologi online pasti akan tetap bergantung pada sisi offlinenya. Dan dunia maya pada saat ini sedang menjadi ladang media bagi siapa saja yang ingin mempublikasikan apapun yang diinginkannya. Kalau yang ekstrem mungkin bisa dianggap sebagai tindakan Click Activism, sedangkan bagi saya sendiri kebebasan berekspresi di internet yang saya rasakan akan saya gunakan dalam rangka pengembangan penggunaan dunia maya di daerah saya. Kalau seperti itu masuk dalam kategori No Activism ngga yach?. Trims…

  8. Muhamad Rahmat 30/09/2011 at 23:42 #

    walau bagaimana pun dunia maya ga bisa dipersamakan dengan dunia nyata. 

  9. Nurrahman 14/10/2011 at 09:56 #

    dunia maya takkan bisa mengubah dunia jika takditindaklanjuti ke dunia nyata. kecuali jika suatu saat orang2 lebih suka lari dari kenyataan :D

Leave a Reply

More in Social Media (16 of 21 articles)


Skill jurnalistik akan jadi kemampuan dasar seperti baca, tulis, matematika di masa depan Why Every Student Should Learn Journalism Skills ...

%d bloggers like this: