cegah dahar tangkal guling Kemaren

cegah dahar tangkal guling
Kemaren gue baca jurnal lama gue, iya yang lama sih offline :). Ternyata tahun 2000 sebelum gue dapet kerja, gue sempet nulis kalo gue perlu olahraga lagi karena berat gue udah 66 kg, padahal biasanya 64 atau 63 kg.
Yikes! Sekarang berat gue 72 kg, minggu lalu gue cek di timbangan koin 🙂 wah.. wah.. ini gara-gara ga sempet olahraga lagi pas di Jakarta, sindrom tinggal di rumah pas gue berenti kerja dan belum berangkat ke sini ditambah emang cukup muas-muasin makan aja, maklum mantan anak kost 🙂
Cegah dahar tangkal guling itu peribahasa Jawa kalo ga salah, gue baca di kumpulan kolomnya Umar Kayam, salah satu penulis favorit gue yang sayangnya udah meninggal. Artinya mengurangi tidur dan makan :). Orang Jawa kalo ada sesuatu yang diinginkan, orang jawa dulu kayaknya banyak menjalankan tirakat, ya salah satunya mengurangi tidur dan makan itu.
Kebeneran gue punya banyak keinginan :). Jadi gue pikir ga ada salahnya gue juga mulai ngurangi tidur dan makan ala orang Jawa.
Makanya kemaren gue udah mulai lari pagi lagi. keliling kampus, lumayan ga susah nyari lokasi yang enak buat lari. dan janji-janji lainnya buat rutin lagi lari :). Alhasil badan gue cukup sakit-sakit hari ini. Besok mudah-mudahan bangun buat lari lagi. Dan hari Sabtunya juga.